Angciu haram, pempek lemak Palembang halal!

Angciu… adalah arak merah yang umum digunakan oleh rumah makan besar sampai tukang nasi goreng kaki lima bahkan juga produk makanan rumahan untuk menyedapkan makanannya.

Hukum Angciu dalam agama Islam adalah haram!

Bukan rahasia lagi jika banyak pula diantara para pembuat pempek ikut mencampurkan angciu ini kedalam cuko mereka sehingga orang yang menyantapnya terasa sangat enak. Apalagi tidak semua pembuat dan pedagang pempek asli orang Muslim yang paham kaidah agama halal dan haram. Banyak pengusaha pempek terutamanya di Palembang, menggunakan nama-nama pribumi sebagai brand pempeknya dan mempekerjakan orang muslim sebagai penjualnya tetapi yang buat pempek itu justru orang non muslim.

Pempek Lemak Palembang insyaAllah tidak menggunakan angciu ini sebagai campuran cuko. Kita 100% halal dan thoyyib sesuai syarat agama.

Bagi yang ingin pesan pempek, mulai dari pempek campur kecil, pempek telor besar, pempek lenjer hingga pempek panggang silahkan kontak via WhatsApp di 0816-355-539 

Pempek bisa dikirim keluar kota setelah terlebih dahulu kita vakum.

angciu

banyaknian di-kulkas kapalselambesak lemaknyo paketan3 paketanpempek2 pempekkecikcampur pempekkecikcampur2 pp pp3

Peluang Usaha Mandiri (Murah)

iklan4koran-rev-ig

Memahami hikmah eksistensi Hajarul Aswad

Proses Tawaf harus dimulai dari tempat dimana Hajarul Aswad berada.

ilustrasi_hajarul_Aswad

Hajarul Aswad dipercaya oleh sebagain umat Islam merupakan batu yang berasal dari syurga yang dibawa turun oleh malaikat Jibril kepada Nabi Ibrahim. Menurut sejumlah kalangan lainnya lagi –dan ini menjadi pemahaman saya pribadi juga– Hajarul Aswad adalah batu meteor yang diturunkan oleh Allah kebumi yang menjadi petunjuk arah kepada Nabi Ibrahim ketika pertama kali beliau hendak meninggalkan istri dan anak tertuanya, Siti Hajar dan Isma’il ‘alayhissalam.

Kembali kepada proses tawaf tadi, dari tempat Hajarul Aswad inilah kita memasuki sistem alam semesta. Kita harus mengikuti pergerakan orang-orang lain yang sudah ada lebih dahulu dari kita disana dan berasimilasi bersama-sama mereka. Inilah jalan keselamatan dan cara untuk menemukan orbit kita.

Jika kita tidak menyertai orang-orang lain maka kita tidak akan sanggup untuk bergerak didalam orbit kita ataupun menghampiri Allah ta’ala. Itulah sebabnya saya sering mengulang-ulang dalam banyak status di media sosial, dibuku maupun diberbagai kesempatan tabligh bahwa untuk dapat sukses, kita mesti membantu orang lain juga untuk sukses. Kita membuka jalan buat orang lain bersama-sama menuju kepada kebahagiaan, menggapai ridho ilahi.

Dari titik batu hitam Hajarul Aswad inilah kita memiliki kesempatan untuk memilih. Kita harus memilih jalan, tujuan dan masa depan kita. Kita harus menentukan orbit dimana kita akan bergerak dalam lautan manusia yang bertawaf mengelilingi Ka’bah sebagai baitullah.

Hajarul Aswad menjadi tonggak patokan dimana kita memulai ikrar kita kepada Allah untuk tidak menyekutukan DIA dengan apapun. Kita tidak menjadi hamba makhluk manapun kecuali menjadi hambanya Allah. Kita tidak menjadikan manusia manapun sebagai tuhan-tuhan tandingan disisi Allah, tidak ada makhluk yang dapat dan boleh dinisbatkan sebagai tuhan anak, tuhan ibu, tuhan bapak ataupun jelmaan dari Tuhan itu sendiri, karena semua makhluk tetaplah dalam posisinya sebagai makhluk. Tidak pula hajarul aswad maupun Ka’bah. Hajar Aswad hanya sebagai simbol dari titik awal perjalanan menuju kepada Allah dan Ka’bah merupakan media pemersatunya.

Bertawaf mengajarkan kita pada hidup yang aktif dan dinamis. Tawaf mengajarkan nilai-nilai sosial kepada kita. Tidak bergerak sendirian tetapi bergerak bersama orang-orang lain. Kita bergerak bukan karena alasan politik, bisnis, kekerabatan atau lainnya namun kita bergerak bersama-sama atas dasar cinta. Kita berjemaah karena cinta. Ya. benar, aktifitas kita secara jama’i itu didorong hanya karena cinta kita kepada Allah. Robbul ‘aalamin.

Melalui cinta kita kepada Allah, maka Allah menghubungkan cinta-Nya juga kepada orang-orang lain yang bergerak dengan satu tujuan yang sama kepada-Nya. Dengan cara yang sedemikian dalam, halus, indah serta penuh nilai-nilai pengetahuan kosmik, Allah merajut silaturrahim kita dengan orang-orang dari berbagai negara diseluruh dunia melalui daya tarik cinta-Nya.

Tak ada sekatan kedaerah dalam menuju keridhoan Allah, tak ada pula halangan bahasa, warna kulit, perbedaan pandangan, beda ormas, beda partai politik, tidak pula ada beda status sosial antara si kaya dan si miskin.

Dalam bertawaf itu, Allah membuat kita lupa kepada diri kita sendiri. Apa yang kita rasakan hanyalah cinta dan daya tarik haru biru kepada-Nya. Kita larut dalam nuansa cinta bersama orang-orang lain yang ikut bertawaf, kita terpesona dengan totalitas penghambaan kepada Allah. Merasa terhormat dan tersanjung karena Allah telah mengundang kita secara pribadi untuk melakukan kunjungan kerumah-Nya. Dia telah mengundang kita secara pribadi untuk menziarahi Rasul yang Dia sayangi, Habiballah Muhammad ibn Abdillah al-Mustofa. Penutup para Nabi.

Mari kita sama-sama hijrah niat, sama-sama memantapkan niat untuk menjadi para tamu Allah di tanah suci.

Bagi para sahabatku dimanapun anda berada, saya mengajak anda semua untuk bergabung bersama saya dan keluarga insyaAllah tahun depan kita memohon kepada Allah dimudahkan jalannya untuk berumroh.

DP Umroh : Rp. 3,5 Juta dan selebihnya bisa anda cicil sesuai kemampuan anda. Alangkah naifnya kita jika untuk mencicil kendaraan, mencicil gadget, mencicil rumah saja kita bisa lalu untuk proses ke baitullah kita tidak mau.

Silahkan lihat jadwalnya disini : http://armitravel.com/paket-umroh-haji-plus

peluangusaha

Jika anda mampu mengajak orang lain untuk bergabung bersama-sama dalam lautan cinta-Nya sebanyak 10 orang, insyaAllah ada bonus menanti anda.

tabelkomisiarmitravel

Salam cinta Baitullah,
Salam sukses dunia dan akhirat.

Armansyah, Palembang Darussalam.

Memahami Perintah Rasul membunuhi anjing

Ada stigma negatif terhadap Islam dan khususnya Rasulullah SAW terkait dengan satu kejadian disalah satu periode kenabian dimana beliau (Nabi) pernah memerintahkan sahabatnya untuk mencari dan membunuh jenis anjing tertentu.

Orang yang tidak paham dan tidak pernah membaca nash-nash tersebut secara keseluruhan dengan lengkap akan menjudge buruk terhadap agama Allah ini. Tidak itu saja, tetapi kurangnya sosialisasi para ulama sehubungan dengan permasalahan inipun ikut memberikan peranan terjadinya kebencian dan kezaliman sejumlah umat Islam sendiri terhadap anjing.

Sekarang Admin tampilkan satu hadist yang mudah-mudahan dapat memberikan pencerahan kepada semuanya mengenai latar belakang peristiwa tersebut.

Shahih Muslim 2938 Shahih: Dari Abu Az Zubair bahwa dia pernah mendengar Jabir bin Abdullah berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan kami supaya membunuh anjing, bahkan anjing milik seorang wanita badui yang selalu mengiringinya kami bunuh juga.

Kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam melarang membunuh anjing seperti itu, namun beliau bersabda: “Bunuhlah anjing yang berwarna hitam dengan dua titik putih dikeningnya, karena anjing itu adalah jelmaan dari setan.”

Dari hadist ini diatas, jelas bahwa perintah Nabi ketika itu hanya tertuju pada anjing dengan kriteria tertentu saja, tidak untuk keseluruhan jenis anjing lain. Dan ini artinya bersifat kondisionil. Ada penyebab yang membuat beliau memerintahkannya (dalam ilmu hadist dikenal sebagai Asbabul Wurud).

Terkait dengan setan, kita tahu bahwa didalam terminologi Islam, kata “setan” sendiri merupakan istilah yang digunakan untuk merujuk pada segala sesuatu yang bersifat jahat dan merugikan. Ia tidak pernah merujuk pada jenis individu tertentu. Silahkan simpulkan sendiri apa itu setan dalam terminologi Islam berdasar hadist-hadist ini:

Misalnya:

Sunan Tirmidzi 1092: Dari Jabir dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Janganlah kalian menemui perempuan yang sedang ditinggal pergi suaminya (sendirian dirumah). Sungguh setan itu mengalir pada diri kalian semua dengan mengikuti aliran darah.”

Sunan Ibnu Majah 295: Dari Abu Umamah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Apabila salah seorang dari kalian hendak masuk ke kamar mandi, maka jangan merasa lemah untuk mengucapkan; ALLAHUMMA INNI A’UUDZU BIKA MINAR RIJSIN NAJISIL KHABITSIL MUKHBITSISY SYAITHANIRRAJIIM (Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari kotoran yang najis, buruk lagi membahayakan, yaitu setan yang terkutuk).”

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam telah menghabarkan kepada kami bahwasanya jin itu terdiri dari tiga kelompok. Pertama, jin yang selalu beterbangan (melayang) di udara, kedua, jin dalam wujud ular-ular dan anjing- anjing dan ketiga, jin yang mempunyai tempat tinggal dan suka bepergian. (Hadist ini riwayat Imam Thabrani, Hakim, Baihaqi dengan sanad yang shahih).

Juga ayat al-Qur’an berikut:

Katakanlah: “Aku berlindung kepada Tuhan (yang memelihara dan menguasai) manusia. Raja manusia. Sembahan manusia. Dari kejahatan setan yang biasa bersembunyi, yang membisikkan (kejahatan) ke dalam dada manusia. Dari (golongan) jin dan manusia. (Surah an-Naas ayat 1 s/d 6)

Dengan demikian maka setan dapat saja berupa penyakit berbahaya, dapat berupa nafsu yang merusak, dan dapat pula dirujuk kepada Manusia dan Jin apabila mereka senantiasa melakukan kejahatan.

Nah dalam konteks perintah Rasul untuk membunuh anjing berwarna hitam dengan dua titik putih dikeningnya, karena anjing itu adalah jelmaan dari setan, dapat saja kita pahami bahwa jenis anjing tersebut pada waktu itu merupakan anjing yang menyebarkan wabah penyakit tertentu, seperti rabies misalnya. Atau memang ada jenis Jin jahat yang berusaha untuk mengganggu ketentraman masyarakat. Wallahua’lam.

Bukankah dilain waktu Rasul juga pernah memerintahkan untuk membunuh jenis ular tertentu yang beliau katakan sebagai jelmaan Jin?

Sunan Abu Daud 4574: Dari Abu Sa’id Al Khudri berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya ular hitam itu dari jin, barangsiapa melihatnya dalam rumahnya hendaklah ia memintanya untuk keluar hingga tiga kali, dan jika tetap berada di dalam rumah hendaklah ia membunuhnya, karena itu adalah setan.”

Musnad Ahmad 10942: Dari Abu As Sa`ib Bahwasanya ia berkata; aku mendatangi Abu Sa’id Al Khudri, ketika aku sedang duduk di sampingnya aku mendengar gerakan di bawah ranjangnya hingga akupun melihatnya, dan ternyata itu adalah seekor ular. Kemudian aku berdiri, namun Abu Sa’id berkata; “Ada apa denganmu?” Aku menjawab; “Ada ular di sini, ” ia berkata; “kalau ada ular mau apa?” aku menjawab; “membunuhnya, ” ia kemudian menunjuk ke sebuah rumah yang ada di depan rumahnya, kemudian ia berkata; “anak pamanku tinggal di rumah tersebut, ketika terjadi perang Ahzab ia meminta izin kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam untuk menemui istrinya, dan dia seorang pengantin baru, beliau pun mengizinkannya dan memerintahkan kepadanya agar membawa senjata yang ia bawa. Dia pun pulang ke rumahnya dan mendapati istrinya sedang berada di depan pintu rumahnya, ia mengacungkan tombaknya kepada istrinya, maka istrinya pun berkata; “Jangan terburu-buru (menuduh) sampai kamu tahu apa yang menyebabkan aku keluar rumah.” ia pun masuk ke dalam rumah dan mendapati seekor ular yang siap menerkam, lalu ia pun menikamnya dengan tombak, kemudian setelah ia lari keluar dengan kondisi tertombak.” Abu Sa’id berkata; “Aku tidak tahu mana dari keduanya yang mati lebih dulu (laki-laki tersebut atau ular).”

Lalu kaumnya mendatangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam seraya berkata; “Berdoalah kepada Allah, agar Allah mengembalikan saudara kami, ” beliau bersabda: “Mintakanlah ampun untuk saudara kalian, ” beliau ulangi hingga dua kali. Kemudian setelah itu beliau bersabda: “Sesungguhnya ada sekelompok dari bangsa jin masuk Islam, jika salah seorang dari kalian mendapatkan salah satu dari mereka peringatkanlah hingga tiga kali, kemudian jika setelah itu menampakkan lagi kepada kalian maka bunuh, bunuh, yaitu setelah yang ketiga kalinya.”

Shahih Bukhari 3065: Telah bercerita kepadaku ‘Amru bin ‘Ali telah bercerita kepada kami Ibnu Abi ‘Adiy dari Abu Yunus Al Qusyairiy dari Ibnu Abi Mulaikah bahwa Ibnu ‘Umar radliallahu ‘anhuma pernah membunuh ular kemudian dia melarangnya. Dia berkata; “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah merobohkan sebuah tembok milik Beliau lalu menemukan kulit ular di baliknya maka Beliau berkata: “Lihatlah dan cari dimana ular itu”. Maka para shahabat mencarinya (dan menemukannya) maka Beliau berkata: “Bunuhlah ular itu”. Maka aku membunuhnya. Kemudian aku bertemu dengan Abu Lubabah lalu dia bercerita kepadaku bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah bersabda: “Janganlah kalian membunuh ular kecuali ular yang berekor pendek dan ular belang karena ular jenis ini dapat menggugurkan kandungan dan merabunkan penglihatan, untuk itu bunuhlah”.

Tentunya Muhammad dalam kapasitas beliau sebagai seorang Nabi dan Rasul Allah tentu telah lebih tahu hakekat sebenarnya dari maksud perintah yang beliau berikan.

Tapi pastinya yang perlu kita tekankan disini adalah, Rasul tidak memerintahkan pembunuhan secara menyeluruh kepada setiap jenis anjing pada masa itu. Olehnya, manusia dijaman manapun tidak boleh menzalimi dan melakukan pembunuhan terhadap anjing secara semena-mena dengan mengatasnamakan sunnah, sebab faktanya sunnah yang diterapkan oleh Rasulullah tidak seperti apa yang dipahami secara umum. Ada kasus yang mengkhususkannya dan berlaku pula secara khusus.

Mgs Armansyah
Penulis buku ” Hukum Anjing Menurut Islam
Silahkan di reposted selama dirasakan bermanfaat.

cover-smashonly

Pemesanan Buku ini bisa langsung kontak saya sebagai penulisnya karena buku ini tidak didistribusikan ke toko buku.

Harga buku 50rb
Khusus pengiriman Jakarta dan Palembang free-ongkir

Tambah 25 ribu untuk ongkir diluar Jakarta dan Palembang
Kirim Nama lengkap, alamat, Hp, JlhPesanan

Kirim via SMS/WhatsApp ke 0816355539 atau IDLine: arman.syah atau Pin BB: 5756345F.

Dana dapat ditransfer ke nomor rekening:
Mandiri : 1130002034746 a/n. Armansyah
BCA : 8570045327 a/n. Armansyah

Klik ArmiTravel.com untuk peluang usaha

Bagi anda yang sering bepergian atau travelling maka sekarang telah tersedia website khusus untuk anda melakukan pengecekan tiket seluruh maskapai bahkan bukan itu saja, tetapi anda juga dapat melakukan proses booking dan issued tiketnya sendiri sesuai dengan yang anda inginkan.

Selain itu, juga ada jadwal umroh bagi anda yang ingin ziarah dan beribadah ketanah suci. InsyaAllah kami siap melayani kebutuhan anda.

Berkunjunglah ke http://armitravel.com 

Kami ikut melayani penjualan obat-obatan herbal maupun siap menjadi pemasok obat herbal bagi para distributor, apotik dan toko obat. Kita menjual segala obat-obatan herbal termasuk minuman kesehatan seperti Kopi Radix, Teh, Minyak gosok But-But, Herbal Jawi, Obat Batuk Madu dan sebagainya.

Silahkan akses ke : http://armitravel.com/gerai-herbal

 

peluangusaha

Kami juga menawarkan peluang usaha untuk anda.

Bagi sahabat yang ingin menjadi free-reseller dari usaha armitravel.commaka sekarang kami permudah caranya tanpa harus membayar atau membeli produk apapun.

*Saat ini yang baru available adalah Hijab Syar’i dan Buku. (Mudah-mudahan dalam waktu dekat akan menyusul untuk produk herbal, insyaAllah).

Caranya mudah, anda tinggal mencari konsumen (market) lalu tetapkan harga yang pantas namun tidak memberatkan, kemudian jika ada pesanan baru anda menghubungi kami sebagai pihak penjual untuk menyediakan pesanan dari konsumen.

Dengan sistem dropship Anda dapat mengirim barang kepada konsumen dengan menggunakan nama anda selaku reseller tanpa direpotkan dengan pengiriman barang. Dengan begitu Anda juga bisa memulai bisnis tanpa harus terlebih dahulu membeli dan menyimpan stok produk yang belum tentu semuanya terjual.

Untuk hijab syar’i Gerai Ukhti silahkan melihat koleksi foto-foto yang tersedia serta dapat langsung berkomunikasi dengan istri saya, Mitha Tanjungmelalui nomor beliau 082176696160 atau pin bb 538fbb54.

Untuk buku ke-6 saya ” Hukum Anjing Menurut Islam ” juga sama, anda dapat mengikuti postingan di fpnya yang dikelola oleh Team Saya pada alamat https://goo.gl/VWs9mP silahkan untuk menggunakan foto atau tulisan yang terkait buku tersebut. Harga buku tersebut dari saya Rp. 40ribu, silahkan jika dapat dijual Rp. 50ribu atau diatasnya. Khusus pengiriman ke Palembang dan Jakarta free-ongkir. Untuk diluarnya maka dikenakan biaya kirim Rp. 25ribu/kg.

Semua transaksi dapat langsung dikomunikasikan kepada saya melalui SMS/WhatsApp ke 0816355539 atau IDLine: arman.syah atau Pin BB: 5756345F (Jika saya belum meresponnya harap bersabar karena mungkin saat itu saya sedang ada aktivitas dan kesibukan lain, namun insyaAllah pasti akan saya tanggapi secepatnya).

Dana dapat ditransfer ke nomor rekening saya di:
Mandiri : 1130002034746 a/n. Armansyah
BCA : 8570045327 a/n. Armansyah

Setiap transaksi berupa transfer dana harus dilengkapi dengan bukti transfernya, difoto dan dilampirkan pada message kesaya, entah di inbox, bbm, whatsapp, line maupun wechat.

Atas perhatiannya kami ucapkan terimakasih.
Salam dari Palembang Darussalam.

Mgs Armansyah
http://armitravel.com

 

Promo Buku Hukum Anjing Menurut Islam

promo-anjing

 

sybuku2

Promo Buku Saya ke-6: Hukum Anjing Menurut Islam

PROMO JULI 2015:

Proses pencetakan buku saya ke-6 telah dimulai. Judulnya kali ini : “Hukum Anjing Menurut Islam“. Dicetak limited dan distribusi buku yang juga terbatas. Buku ini tidak saya jual di toko buku bebas tetapi insyaAllah bagi sahabat yang berdomisili di Palembang khususnya bisa mendapatkan buku ini juga nantinya di pets shop yang telah menjalin kerjasama dengan saya serta forum-forum pencinta hewan yang tersebar diseluruh Indonesia, Malaysia serta Brunei Darussalam.

Bagi sahabat yang bermaksud untuk menjadi reseller diluar kota Palembang, silahkan mengajukan proposalnya via inbox, bbm, wa atau email saya. Nanti saya proses dulu aplikasinya, bagi reseller yang saya approve akan dihubungi secepatnya.

Untuk sahabat yang ingin P.O silahkan inbox dengan format:

Nama/Alamat/no telpon/email aktif.

Contoh:
Armansyah/Jl. Sosial no. 166 Km. 5 Palembang/0816355539/armansyah.skom.mpd@live.com

Harga buku: Rp. 50.000,- (bebas ongkos kirim keseluruh Indonesia)
Khusus 50 pemesan buku pertama saya kasih bonus : DVD murrotal al-Qur’an+Terjemahannya dalam bahasa Indonesia sebesar 1.6Gb, aplikasi al-Qur’an berbasis windows freeware/open source serta ebook saya berjudul: “Menjawab Islam Liberal”: Arsip pemikiran Armansyah (EBook terbaru saya dalam format EPub)

Buku insyaAllah akan siap sekitar 15-20 hari kedepan terhitung dari 27 Juli 2015.

Silahkan kirim proposal ke:

SMS/WA: 0816355539

BBM : 5756345f

IG : armansyah_sutan_sampono

Line : arman_syah

FB: armansyah

Email : armansyah.skom.mpd@live.com

cover-hukum-anjing_final copy

%d bloggers like this: