Memahami Perintah Rasul membunuhi anjing

Ada stigma negatif terhadap Islam dan khususnya Rasulullah SAW terkait dengan satu kejadian disalah satu periode kenabian dimana beliau (Nabi) pernah memerintahkan sahabatnya untuk mencari dan membunuh jenis anjing tertentu.

Orang yang tidak paham dan tidak pernah membaca nash-nash tersebut secara keseluruhan dengan lengkap akan menjudge buruk terhadap agama Allah ini. Tidak itu saja, tetapi kurangnya sosialisasi para ulama sehubungan dengan permasalahan inipun ikut memberikan peranan terjadinya kebencian dan kezaliman sejumlah umat Islam sendiri terhadap anjing.

Sekarang Admin tampilkan satu hadist yang mudah-mudahan dapat memberikan pencerahan kepada semuanya mengenai latar belakang peristiwa tersebut.

Shahih Muslim 2938 Shahih: Dari Abu Az Zubair bahwa dia pernah mendengar Jabir bin Abdullah berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan kami supaya membunuh anjing, bahkan anjing milik seorang wanita badui yang selalu mengiringinya kami bunuh juga.

Kemudian Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam melarang membunuh anjing seperti itu, namun beliau bersabda: “Bunuhlah anjing yang berwarna hitam dengan dua titik putih dikeningnya, karena anjing itu adalah jelmaan dari setan.”

Dari hadist ini diatas, jelas bahwa perintah Nabi ketika itu hanya tertuju pada anjing dengan kriteria tertentu saja, tidak untuk keseluruhan jenis anjing lain. Dan ini artinya bersifat kondisionil. Ada penyebab yang membuat beliau memerintahkannya (dalam ilmu hadist dikenal sebagai Asbabul Wurud).

Terkait dengan setan, kita tahu bahwa didalam terminologi Islam, kata “setan” sendiri merupakan istilah yang digunakan untuk merujuk pada segala sesuatu yang bersifat jahat dan merugikan. Ia tidak pernah merujuk pada jenis individu tertentu. Silahkan simpulkan sendiri apa itu setan dalam terminologi Islam berdasar hadist-hadist ini:

Misalnya:

Sunan Tirmidzi 1092: Dari Jabir dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Janganlah kalian menemui perempuan yang sedang ditinggal pergi suaminya (sendirian dirumah). Sungguh setan itu mengalir pada diri kalian semua dengan mengikuti aliran darah.”

Sunan Ibnu Majah 295: Dari Abu Umamah ia berkata; Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Apabila salah seorang dari kalian hendak masuk ke kamar mandi, maka jangan merasa lemah untuk mengucapkan; ALLAHUMMA INNI A’UUDZU BIKA MINAR RIJSIN NAJISIL KHABITSIL MUKHBITSISY SYAITHANIRRAJIIM (Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu dari kotoran yang najis, buruk lagi membahayakan, yaitu setan yang terkutuk).”

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam telah menghabarkan kepada kami bahwasanya jin itu terdiri dari tiga kelompok. Pertama, jin yang selalu beterbangan (melayang) di udara, kedua, jin dalam wujud ular-ular dan anjing- anjing dan ketiga, jin yang mempunyai tempat tinggal dan suka bepergian. (Hadist ini riwayat Imam Thabrani, Hakim, Baihaqi dengan sanad yang shahih).

Juga ayat al-Qur’an berikut:

Katakanlah: “Aku berlindung kepada Tuhan (yang memelihara dan menguasai) manusia. Raja manusia. Sembahan manusia. Dari kejahatan setan yang biasa bersembunyi, yang membisikkan (kejahatan) ke dalam dada manusia. Dari (golongan) jin dan manusia. (Surah an-Naas ayat 1 s/d 6)

Dengan demikian maka setan dapat saja berupa penyakit berbahaya, dapat berupa nafsu yang merusak, dan dapat pula dirujuk kepada Manusia dan Jin apabila mereka senantiasa melakukan kejahatan.

Nah dalam konteks perintah Rasul untuk membunuh anjing berwarna hitam dengan dua titik putih dikeningnya, karena anjing itu adalah jelmaan dari setan, dapat saja kita pahami bahwa jenis anjing tersebut pada waktu itu merupakan anjing yang menyebarkan wabah penyakit tertentu, seperti rabies misalnya. Atau memang ada jenis Jin jahat yang berusaha untuk mengganggu ketentraman masyarakat. Wallahua’lam.

Bukankah dilain waktu Rasul juga pernah memerintahkan untuk membunuh jenis ular tertentu yang beliau katakan sebagai jelmaan Jin?

Sunan Abu Daud 4574: Dari Abu Sa’id Al Khudri berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya ular hitam itu dari jin, barangsiapa melihatnya dalam rumahnya hendaklah ia memintanya untuk keluar hingga tiga kali, dan jika tetap berada di dalam rumah hendaklah ia membunuhnya, karena itu adalah setan.”

Musnad Ahmad 10942: Dari Abu As Sa`ib Bahwasanya ia berkata; aku mendatangi Abu Sa’id Al Khudri, ketika aku sedang duduk di sampingnya aku mendengar gerakan di bawah ranjangnya hingga akupun melihatnya, dan ternyata itu adalah seekor ular. Kemudian aku berdiri, namun Abu Sa’id berkata; “Ada apa denganmu?” Aku menjawab; “Ada ular di sini, ” ia berkata; “kalau ada ular mau apa?” aku menjawab; “membunuhnya, ” ia kemudian menunjuk ke sebuah rumah yang ada di depan rumahnya, kemudian ia berkata; “anak pamanku tinggal di rumah tersebut, ketika terjadi perang Ahzab ia meminta izin kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam untuk menemui istrinya, dan dia seorang pengantin baru, beliau pun mengizinkannya dan memerintahkan kepadanya agar membawa senjata yang ia bawa. Dia pun pulang ke rumahnya dan mendapati istrinya sedang berada di depan pintu rumahnya, ia mengacungkan tombaknya kepada istrinya, maka istrinya pun berkata; “Jangan terburu-buru (menuduh) sampai kamu tahu apa yang menyebabkan aku keluar rumah.” ia pun masuk ke dalam rumah dan mendapati seekor ular yang siap menerkam, lalu ia pun menikamnya dengan tombak, kemudian setelah ia lari keluar dengan kondisi tertombak.” Abu Sa’id berkata; “Aku tidak tahu mana dari keduanya yang mati lebih dulu (laki-laki tersebut atau ular).”

Lalu kaumnya mendatangi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam seraya berkata; “Berdoalah kepada Allah, agar Allah mengembalikan saudara kami, ” beliau bersabda: “Mintakanlah ampun untuk saudara kalian, ” beliau ulangi hingga dua kali. Kemudian setelah itu beliau bersabda: “Sesungguhnya ada sekelompok dari bangsa jin masuk Islam, jika salah seorang dari kalian mendapatkan salah satu dari mereka peringatkanlah hingga tiga kali, kemudian jika setelah itu menampakkan lagi kepada kalian maka bunuh, bunuh, yaitu setelah yang ketiga kalinya.”

Shahih Bukhari 3065: Telah bercerita kepadaku ‘Amru bin ‘Ali telah bercerita kepada kami Ibnu Abi ‘Adiy dari Abu Yunus Al Qusyairiy dari Ibnu Abi Mulaikah bahwa Ibnu ‘Umar radliallahu ‘anhuma pernah membunuh ular kemudian dia melarangnya. Dia berkata; “Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah merobohkan sebuah tembok milik Beliau lalu menemukan kulit ular di baliknya maka Beliau berkata: “Lihatlah dan cari dimana ular itu”. Maka para shahabat mencarinya (dan menemukannya) maka Beliau berkata: “Bunuhlah ular itu”. Maka aku membunuhnya. Kemudian aku bertemu dengan Abu Lubabah lalu dia bercerita kepadaku bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam pernah bersabda: “Janganlah kalian membunuh ular kecuali ular yang berekor pendek dan ular belang karena ular jenis ini dapat menggugurkan kandungan dan merabunkan penglihatan, untuk itu bunuhlah”.

Tentunya Muhammad dalam kapasitas beliau sebagai seorang Nabi dan Rasul Allah tentu telah lebih tahu hakekat sebenarnya dari maksud perintah yang beliau berikan.

Tapi pastinya yang perlu kita tekankan disini adalah, Rasul tidak memerintahkan pembunuhan secara menyeluruh kepada setiap jenis anjing pada masa itu. Olehnya, manusia dijaman manapun tidak boleh menzalimi dan melakukan pembunuhan terhadap anjing secara semena-mena dengan mengatasnamakan sunnah, sebab faktanya sunnah yang diterapkan oleh Rasulullah tidak seperti apa yang dipahami secara umum. Ada kasus yang mengkhususkannya dan berlaku pula secara khusus.

Mgs Armansyah
Penulis buku ” Hukum Anjing Menurut Islam
Silahkan di reposted selama dirasakan bermanfaat.

cover-smashonly

Pemesanan Buku ini bisa langsung kontak saya sebagai penulisnya karena buku ini tidak didistribusikan ke toko buku.

Harga buku 50rb
Khusus pengiriman Jakarta dan Palembang free-ongkir

Tambah 25 ribu untuk ongkir diluar Jakarta dan Palembang
Kirim Nama lengkap, alamat, Hp, JlhPesanan

Kirim via SMS/WhatsApp ke 0816355539 atau IDLine: arman.syah atau Pin BB: 5756345F.

Dana dapat ditransfer ke nomor rekening:
Mandiri : 1130002034746 a/n. Armansyah
BCA : 8570045327 a/n. Armansyah

Advertisements

Proyek Pemikiran dan Dekonstruksi Agama

Ketika suatu pemikiran bernuansa politik, aktifitasnya hampir tidak beda dari gerakan politik. Media grafis, media elektronik, film, musik, aksi sosial dan berbagai media lainnya menjadi kendaraan mereka. Pemikiran bukan di dakwahkan, tapi “dijual” ketengah masyarakat untuk suatu kepentingan, jika jualannya ternyata kurang laku maka dipoles dengan berbagai pencitraan dengan sasaran kaum awam yang mudah dikelabui.

Ketika pemikiran bernuansa politik, pernyataan tentang suatu gagasan selalu bermakna ganda. Antara ucapan, ungkapan atau pernyataan bisa berbeda dari makna yang dimaksud. Bahkan terkadang, makna yang sudah mapan di dekonstruksi sehingga menjadi bermakna baru. Maka dilahirkanlah misalnya istilah-istilah semacam Islam Nusantara, Islam Liberal, Islam Aswaja, Islam Wahabi dan sejenisnya.

Muncullah jargon-jargon seperti tidak ada kebenaran mutlak, tidak ada yang berhak menyalahkan pemikiran orang lain, tidak ada yang bisa mencegah kemungkaran. Tidak ada lembaga atau kelompok yang boleh mengeluarkan fatwa-fatwa keagamaan. Baik buruk, salah benar tergantung kepada individu. Semua bebas!.

Sahabatku, inilah ‘politik pemikiran’. Jika target ini tercapai, maka paham teologi global (global theology) atau teologi dunia (world theology) akan menemukan jalannya menembus semua agama dan keyakinan. Inilah sebenarnya kepentingan ‘politik pemikiran’ itu. Ketika argumentasi mereka tentang kebebasan menafsirkan agama dengan sebebas-bebasnya mulai nampak lemah, misalnya, mereka akan berkelit dan berlindung di bawah prinsip-prinsip HAM. Oleh sebab itu penting untuk merubah serta menggugat hal-hal tertentu kepada institusi HAM disuatu negeri.

Ketika ide feminisme tidak bisa mendekonstruksi fiqih Islam, mereka justru akan menggunakan dalih perlunya persamaan dan pemberantasan penindasan dan pelecehan terhadap wanita bahkan saat ini juga mengarah kepada kaum banci penggemar homoseksual serta lesbianisme laknatullah. Targetnya sama saja, agar di masyarakat tidak ada lagi yang mempunyai otoritas. Tidak ada yang bisa berkuasa karena agama dan agar agama tidak mengisi ruangan publik.

Banyak LSM, Ormas dan semacamnya dewasa ini tidak lagi berorientasi pada pemberdayaan masyarakat, tapi lebih kepada “pembaratan” masyarakat. Proposal proyek untuk “mengekspor” kemiskinan masyarakat ke Negara-negara Barat tidak laku lagi.

Sementara proposal untuk menjual paham masyarakat sipil, demokrasi, gender, liberalisme, pluralisme agama, multikulturalisme dan semacamnya tidak lagi mencari bantuan Barat, tapi dicari-cari Barat untuk dibantu. Bahkan yang paling keras mengkritik ajaran Islam dan tradisi pemikiran Islam serta membawa gagasan-gagasan “aneh” kini mudah mendapat dana dan beasiswa dari Barat.

Inilah barangkali yang disindir al-Baqarah (Q.S. 2:41, 79, 173), Ali Imran (Q.S. 3:77,187, 199), al-Mai’dah (Q.S. 9:44), al-Tawbah (Q.S. 9:9) dan al-Nahl (Q.S. 16: 95). sebagai “menjual” ayat-ayat Tuhan dengan harga murah.

Catatan 18 Ramadhon 1436H/ 05 Juli 2015
Diambil dari “Proyek” Politik Pemikiran oleh Hamid Fahmi Zarkasyi (2010) dengan sejumlah perubahan disana-sini oleh Mgs Armansyah.

Palembang Darussalam.
Armansyah

Cinta, pernikahan dan Syurga bersama

Pernikahan itu salah satu terapan nyata untuk belajar saling menerima kesamaan dan kekurangan orang lain. Keharmonisan sebuah hubungan percintaan dua insan bukanlah semata tentang rasa cinta itu sendiri, tapi kedewasaan untuk ikhlas mengerti, memahami dan menerima kenyataan bila kita “tidak sedang menikahi diri kita sendiri”. Pernikahan adalah langkah awal bagi batin untuk memulai bertanggung jawab dan siap menghadapi kehidupan. Oleh sebab itu, banyak orang mengatakan bila menikah sama dengan menyempurnakan agama pada diri kita.

bersama_zawjaha

Tentu sudah menjadi sunnatullah, hidup bersama ditengah perbedaan dan persamaan pasti akan menuai konflik. Olehnya banyak pula orang mengkiaskan hidup berumah tangga sebagai perjalanan diatas sebuah kapal laut dengan ombak yang bergelombang. Terkadang ketika angin sedang bertiup kencang maka layar sesekali akan oleng dan jalannya kapalpun akan naik turun dihantam oleh gelombang. Ini sekali lagi merupakan hukum alam. Bahkan rumah tangga Rasulullah saja tidak luput dari perselisihan paham, meskipun dalam prakteknya tidak seperti kita yang lebih cenderung centang prenang memperturutkan emosi diri.

Oleh sebab itulah, megahnya resepsi pernikahan, banyaknya tamu undangan atau sucinya tempat berlangsungnya akad tidak akan berarti apa-apa jika kita gagal dalam menerjemahkan makna sakinah mawaddah berumah tangga. Puncak asmara dua insan yang menyatu di salah satu sunnah nabawiah tersebut hanya terwujud manakala rohmah atau keridhoan ilahi diperoleh. Dan itu hanya mungkin digapai bila masing-masing pasangan mau tunduk dibawah perintah agama. Masing-masing dari suami dan istri sepakat bila pada akhirnya syurga tujuan bersama.

Quu anfusakum wa ahlikum naro.

Salam dari Palembang Darussalam.
18 Pebruari 2015

Mgs. Armansyah Sutan Sampono Azmatkhan, S.Kom, M.Pd

Protected: Hukum memelihara anjing

This content is password protected. To view it please enter your password below:

Pasangan Cagub Sumsel 2008-2013

Pasangan Cagub & Wagub Sumsel 2008-2013

Pasangan Cagub & Wagub Sumsel 2008-2013

Tanggal 04 September 2008 adalah hari Pilkada Sumsel u/. Gubernur dan Wakil Gubernur 2008-2013
Jangan Golput … simak artikelnya di : https://arsiparmansyah.wordpress.com/2008/07/10/tentang-golput/

Bingung mau pilih siapa ?

Ikuti PKS, pilih SOHE … InsyaAllah pilihan anda sudah tepat.

%d bloggers like this: