Analisa file audio yang diklaim suara FH

File itu aslinya diberi nama Cipika Cipiki… durasi 3 menit 39 detik dibuat oleh seseorang dengan inisial nn16 pada 28 Januari 2017. Pukul 22:50:00 dengan extension file MOV (nama filenya sendiri Yahud.mov).

Padahal audio asli dari WA adalah Opus bukan MOV yang merupakan format dari Apple QuickTime. Dan namanya audio ya tidak ada image atau berbentuk video.

Jadi jelas file tersebut sudah mengalami proses rekayasa konversi dari aslinya (entah betul dari format OPUS atau dari format audio lainnya seperti MP3, AU dan sebagainya) yang ditambahkan lagi obyek gambar serta teks.

Noted analisa sederhana saya ini.
14 Juni 2017 00:10 WIB | Revisi penambahan foto bukti analisa pukul 07.35 WIB 14 Juni 2017

Dishared pertama kali via Timeline Facebook dengan linkย https://web.facebook.com/armansyah/posts/10155293095858444

Armansyah, S.Kom, M.Pd
Dosen & Praktisi IT

Catatan Aksi Damai Bela Islam 04 Nov 2016 Bag. 5

Catatan Aksi Damai Bela Islam 04 Nov 2016
Oleh. Armansyah

Bagian 5
Fitnah Cipulir

Malam itu bagi yang ada dilokasi kejadian depan istana, sudah bak dalam film-film perang saja layaknya. Suara tembakan membahana memecah kesenyapan angkasa. Entah apakah semua tembakan itu adalah gas airmata atau didalamnya diselipkan juga peluru karet seperti disampaikan oleh beberapa orang sebelumnya. Wallahua’lam. Tapi situasinya serba kacau… asap busuk dan menyakitkan mata dan dada bertebaran kemana-mana. Sirine Ambulance meraung-raung ikut menambah suasana bertambah mencekam.

Di depan gedung RRI, banyak para Habaib menyingkir. Kondisi merekapun setali tiga uang dengan kondisi kami berdua. Baju kotor, bau… mata merah, sesekali mual serasa mau muntah, kulit wajah seperti melepuh dan …. mereka pun butuh air didera rasa kehausan yang bersangatan akibat tembakan gas airmata yang entah apakah izin penggunaan jenis satu itu sudah benar ataukah tidak!

Dari lokasi tempat kami mundur itu, masih jelas terdengar suara Habib Rizieq yang berupaya meminta pihak kepolisian agar berhenti menembakkan senjata mereka kearah ulama dan peserta aksi damai.

MasyaAllah…. ini pertama kali saya menjadi saksi mata langsung heroisme seorang Habib Rizieq terhadap umatnya. Disaat serangan gas airmata membabi buta menyerangnya… disaat umat perlahan mulai terpukul mundur tak kuasa menahan serangan yang menyakitkan dari pasukan berseragam yang berubah jadi kesetanan itu…. Habib Rizieq tetap tak bergeming memberikan komandonya. Dia tidak mundur. Dia masih setia ada diposisinya didepan. Saya tidak tahu siapa saja yang masih setia ada bersamanya saat itu, namun dari rekam kejadian dan kesaksian kawan-kawan lainnya yang sempat melihat… setidaknya disana juga ada Ustadz Arifin Ilham, Aa’ Gym, Bachtiar Nasir dan Syaikh Ali Jabir.

Mereka tidak cuma pandai memberi orasi, memberi ceramah atau komando namun mereka adalah orang-orang yang juga menjalankan apa yang telah menjadi komitmen awal mereka sebagai pejuang dakwah. Wajar bila Habib Rizieq dibenci oleh kaum munafikun dan kafirun. MasyaAllah.

Ditengah situasi semacam itu, kami mendapat kabar bila Habib Rizieq memerintahkan peserta aksi damai agar kembali ke Istiqlal dan melakukan konsolidasi disana.

Baru kami melangkah menuju Istiqlal… beberapa jemaah secara berombongan mengatakan bahwa Habib katanya memerintahkan menduduki gedung DPR/MPR.

Kami bingung… mana informasi yang dapat kami jadikan pegangan? Sementara hp semua gak ada sinyal untuk dapat menjalin komunikasi dengan teman-teman aktivis lain dilapangan.

Ada lagi rombongan lain melintas katanya bubar kembali kerumah masing-masing…. Jleb. Tambah bingung… akhirnya ditengah rancunya informasi ini, kami memutuskan untuk belok kearah Budi Kemuliaan. Dijalan ini secara berganti-ganti saja mobil ambulance lewat dan ternyata membawa jemaah yang menjadi korban gas airmata untuk dievakuasi kesana.

Diperjalanan itu kami bertemu banyak akhwat dengan mobil-mobil mereka bagi-bagi nasi, air dan juga permen. Alhamdulillah, kondisi yang memang sedang sangat membutuhkan asupan semacam itu. Kami berdua langsung duduk dipinggir jalan sebelum Budi Kemuliaan… cuci muka, minum sebanyak mungkin untuk melegakan tenggorokan akibat gas airmata tadi lalu makan nasi sekitar tiga empat suap.

Setelah itu saya dan adik ipar berunding… kami harus kemana? Istiqlal? DPR? Pulang?…. tapi pulang kemana? sejak awal kami berniat menetap di depan istana bersama para ulama, jadi sama sekali tak ada rencana untuk singgah atau menetap dirumah siapapun.

Sampai didepan Millennium… saya ingat keluarga yang dari Cipulir bertemu tadi siang…lihat hp ternyata sinyal mulai muncul meski masih naik turun, akhirnya kita berdua rembukan dulu lalu diputuskan untuk kerumah keluarga di Cipulir itu.

Karena saudara ipar saya ini mantan pemain sepak bola nasional dan tahu jalan di Jakarta, dia bilang Cipulir lumayan jauh di Jakarta Selatan. Akhirnya kami menghadang bajaj…

Singkatnya kamipun naik bajaj menuju daerah cipulir… entah dikawasan apa saya tidak jelas namun itu persimpangan lampu merah… ada anak-anak kecil jalanan melongokkan kepalanya kedalam bajaj dan masyaAllah bertanya… “Habis demo ahok ya Om… udah Om, bunuh saja ahoknya… hukum saja dia”

Wallahi ini benar dan bukan rekayasa… demi Allah itulah yang saya dengar dari anak-anak jalanan yang usianya masih kecil-kecil itu malam tersebut. Sopir Bajaj dan adik ipar saya menjadi saksi kebenaran kata-kata saya ini…. luar biasa, anak sekecil mereka loh bisa bilang begitu. Allahu Akbar.

Semakin jauh dari lokasi aksi damai, sinyal hp semakin bagus dan jreng normal 4G.

Dan… malam itu kami ditampung oleh keluarga didaerah cipulir sembari memantau berita. Disanalah kemudian saya mendapat info bila di jakarta utara terjadi juga keributan. Innalillah. Saya saksi bahwa itu bukan bagian dari aksi damai Ulama. Jadi please jangan sangkut pautkan dengan kami.

Paginya… setelah sekian jam dari malam harinya berkomunikasi dengan sejumlah kawan-kawan yang masih dilapangan (beberapa ada di Istiqlal dan lainnya ada di gedung DPR) akhirnya mengikuti arahan para ulama agar aksi damai dihentikan dulu dan silahkan kembali ketempat masing-masing secara tertib dan aman.

Saya dan adik ipar langsung memutuskan untuk pulang ke Palembang hari itu juga. Tapi masalahnya, kami belum punya tiket kepulangan sebab dari awal kami memang menunggu dulu apa yang akan terjadi setelah hari Jum’at. Apakah akan tetap lanjut dihari Sabtu dan Minggu atau bagiamana…. Saya coba periksa di armitravel.com semua penerbangan ke palembang full untuk pagi hingga sore… ada penerbangan malam jam 10.

Keluarga yang di cipulir kemudian mengatakan bila didekat pasar ada sebuah travel juga, mungkin bisa kesana untuk coba-coba cek tiket. Saya ingat…. itu merupakan bagian dari kemitraan armitravel.

Ternyata betul… nah Alhamdulillah ternyata pas kita ngobrol dan coba-coba cek dari sana, ada beberapa bookingan orang yang menuju ke palembang sudah expired dan belum di issued. Cepat kami ambil untuk penerbangan jam 15.

Ternyata keberadaan saya di Cipulir ini oleh salah seorang pengagum dan pembela ahok di fitnah sebagai bagian acara jalan-jalan usai demo… MasyaAllah. Itulah jika sudah terbiasa berprasangka buruk dan memfitnah orang akan jadi habit.

Pukul 16 kami berdua sudah menginjakkan kaki lagi di bumi Sriwijaya dengan Citilink dari Halim Perdanakusuma secara aman dan sehat. Alhamdulillah.

Demikian beberapa garis besar Aksi Damai Bela Islam 04 Nov 2016 dari pengalaman lansung saya dilapangan. Jika ada penyebutan brand tertentu yang dianggap iklan, bisa saja diartikan demikian namun semua memang tak lepas dari fakta kejadian sesungguhnya.

Sebagai akhir tulisan ini…. untuk diketahui saja bila adik ipar saya, Haris Shahab yang ikut berangkat aksi damai 04 November ke Jakarta meninggalkan istrinya dalam kondisi hamil anak ke-2. Saya sendiri masih punya anak bayi berusia 8 bulan dari 4 anak saya. Jadi bagi anda-anda yang suka maen fitnah bila aksi ini bayaran… buka mata kalian… kami datang ikut aksi ini atas panggilan iman, panggilan Allah bukan panggilan tokoh manapun, bahkan tidak juga atas provokasi seorang Habib Rizieq. Kami datang untuk #belaIslam #belaQuran atas penistaan simulut sampah, ahok. Kami tak ada urusan dengan politik jakarta. Urusan kami adalah kitab suci kami telah dinistakan olehnya dan itu yang akan kami lawan!

Armansyah, 07 Nopember 2016
21:56 WIB

dihalim1

Catatan Aksi Damai Bela Islam 04 Nov 2016 Bag. 4

Catatan Aksi Damai Bela Islam 04 Nov 2016
Oleh. Armansyah

Bagian 4
Detik terjadinya serangan

Ada catatan yang tertinggal disampaikan pada bagian ke-3 lalu, yaitu terkait dengan hilangnya sinyal hp kami di lokasi aksi damai. Hal ini saya sadari sejak mulai berjalan mendekati istana. Saya tanya adik ipar saya dan ternyata juga sama, padahal provider kami berbeda. Tidak puas, saya coba konfirmasi lagi sama jemaah lain yang ada disekitar dan jawabanpun sama.

Ini jelas ada upaya sabotase agar komunikasi seluler dan internet tidak dapat terjadi diantara peserta aksi damai. Lebih jauh lagi, menghalangi kami untuk mempublish setiap berita yang terjadi dilokasi kejadian keluar (fb, twitter dan lain-lain).

Setelah sesi Dzikir dan Muhasabah bersama KH. Arifin Ilham, saya dan adik ipar ( Haris Shahab ) sepakat mundur sejenak untuk sekedar mencari tempat udara yang lebih segar.

Sejak pagi berangkat, adik ipar saya sudah dalam kondisi yang kurang sehat. Batuk-batuk. Saya sendiri mulai terasa sedikit pusing.

Pasca bergabung dengan jemaah Aksi Damai yang melakukan longmarch mulai dari Jalan Abdul Muis sampai ke Patung Kuda dan lanjut hingga kedepan istana negara kami selalu tidak memisahkan diri dari kerumunan bahkan sengaja mencari posisi terdepan.

Seperti yang dicanangkan oleh para ulama sendiri, malam itu kami semua berencana akan menginap didepan istana negara sampai bertemu dengan jokowi. Dengan demikian, sebelum malam bertambah pekat, kami mencoba melepaskan diri dulu dari kerumunan guna mencari udara segar sekaligus mencari air minum.

Saat itu hampir semua persediaan air minum jemaah sudah mulai berkurang dibarisan depan termasuk milik kami berdua. Kami berharap disebelah kanan dari posisi kami waktu itu, yaitu arah sisi Monas kami bisa mendapatkannya.

Dari atas mobil komando Habib Rizieq mempersilahkan seorang Habaib dari Jawa Timur untuk melakukan orasinya. Habib Rizieq juga mengumumkan bahwa K.H. Arifin Ilham memutuskan untuk mencoba langsung memediasi akhir dengan pihak istana terkait keinginan kami bertemu dengan presiden. Beliau meninggalkan lokasi aksi damai disertai Ustadz Bachtiar Nasir dan sejumlah ulama lainnya menuju istana negara.

Singkat cerita kami berhasil menerobos padatnya jemaah dan sampai ditempat tersebut. Dari titik ini kami masih dapat melihat dengan jelas kearah mobil komando Habib Rizieq.

Adik ipar meminum obat batuk sachetnya, sementara saya masih celingukan mencari kalau-kalau ada tukang asongan yang menawarkan air minum dan obat-obatan. Tapi sayangnya nihil. Akhirnya botol air minum terakhir persediaanpun saya habiskan sampai setengah guna mencoba mengurangi pusing dikepala.

Tidak lama terdengar Adzan Isya.
Semua masih dalam kondisi yang khidmat dan kondusif, tidak ada tanda-tanda akan terjadi sesuatu apapun.

Setelah adzan Isya berakhir, tiba-tiba kami mendengar terjadi semacam kekacauan dari arah barisan tengah dekat posisi kami sebelumnya dikisaran mobil komando. Hanya dalam hitungan detik saja kamipun melihat ada semacam nyala kembang api naik kelangit.

Kami segera hendak kembali keposisi awal merapat lagi kemobil komando, tapi peserta aksi damai sudah mulai kacau, berlarian kesana kemari. Suara seperti tembakan lagi-lagi terdengar berkali-kali disertai nyala api terang kelangit dan di ikuti oleh asap-asap bertebaran.

Asapnya sampai kearah kami, mata seketika perih. Tenggorokan sakit dan dada serasa mau pecah. Asap itu berbau mesiu. Berpuluh kali lipat lebih keras dari bau percon. Orang-orang disekitar kami mulai saling membantu mengoleskan odol atau pasta diwajah agar efek gas air mata yang dilepaskan oleh pasukan kesetanan itu tidak begitu memedihkan. Begitu juga halnya kami, atas bantuan mereka juga berpasta ria diwajah kami.

Tapi tembakan dilepaskan berkali-kali seakan tidak berhenti. Nyala api dilangit pun susul menyusul. Ada yang teriak bahwa polisi juga menembaki peserta aksi damai dengan peluru karet. Riuhnya jemaah aksi damai yang berlarian kesana kemari akibat penembakan secara brutal ini membuat kami kesulitan merapat kembali ke mobil komando tempat dimana para ulama berada.

Berkali-kali kami harus kesulitan bernapas akibat gas air mata yang dilepaskan itu.

Mata saya sekilas menangkap ada reporter televisi didekat kami berdiri. Saya langsung mengajak adik ipar untuk mendekatinya. Mencoba memberi penekanan pada reporternya untuk meliput berita penembakan itu secara jujur. Ternyata mereka adalah kru dari TVOne. Sayangnya beberapa kali mereka hendak menyiarkan namun dibatalkan melalui perintah dari headset yang menempel ditelinga mereka. Sementara hujan gas air mata semakin beruntun menyerang kami, tidak terkecuali didekat media ini.

Saya dan adik ipar sudah tak kuat lagi menahannya sehingga beberapa kali harus muntah-muntah. Benar-benar dahsyat efek dari gas air mata malam itu. Leher serasa seperti tercekik saat menghisap gasnya.

Dulu, ditahun 1998, saya seorang korlap aksi mahasiswa menurunkan presiden Soeharto dan berkali-kali berhadapan dengan gas air mata pihak kepolisian. Namun baunya tidak seperti ini. Luar biasa sekali…. betul-betul melumpuhkan bahkan saya berani bilang gas air mata yang dilepaskan oleh pihak kepolisian malam itu dapat mematikan!

Gas airmatanya beda dengan gas airmata yang pernah saya hadapi ditahun 98 dulu.

Beberapa ledakan terjadi lagi didepan kami…. orang-orang bertambah panik. Banyak dari mereka yang terjatuh lemas dan saling seret agar menjauh dari lokasi. Orang-orangpun saling berbagi air untuk disiramkan kewajah dan diminumkan untuk mengatasi rasa kekeringan dan terbakar ditenggorokan. Wajah sudah serasa melepuh akibat serangan gas airmata itu berulangkali mengenainya.

MasyaAllah… dari kejauhan kami melihat mobil komando dan ulama juga tidak luput dari penembakan setan-setan berkostum itu. Sama sekali tanpa ada rasa segan. Api meledak beberapa kali diatas langit mobil komando berada.

Pikir saja… ulama ditembaki. Ulama diserang! Siapa lagi yang berani kurang ajar pada ulama jika bukan setan? Setan berwujud manusia. Berkostum lagi. Kumpulan pengecut yang cuma berani mengandalkan senjata ditangan.

Tak kuat akibat beberapa kali terkena gas air mata ini, akhirnya kami keluar dari lokasi sampai didekat gedung RRI. Ditempat ini beberapa orang membisikkan ada sniper disejumlah titik jendela gedung. MasyaAllah. Saya sendiri dengan pandangan mata yang nanar dan merah tak bisa lagi melihat dengan jelas kearah yang dimaksudkan.

Dalam hati saya berdoa untuk kehancuran dan laknat terhadap para setan ini yang telah melakukan perbuatan anarkis terhadap aksi damai para ulama dan umat ini. Saya sampai bilang sama adik ipar saya ” Amen ado plisi liwat depan sini, kuterajangke dio, mati-matilah sano”, saking marahnya saya malam itu.

Terbayang para ulama dan habaib yang ada didekat mobil komando. Sirine mobil ambulance meraung-raung terdengar diantara keramaian suara tembakan pihak kepolisian. Ada rasa sesal dihati, kenapa tadi harus meninggalkan ulama-ulama itu kepinggir setelah sejak siang hingga jelang Isya kami berjibaku bersama-sama mereka digaris depan.

Saya lihat hp saya, signal cuma ada sebaris kecil… susah untuk berkirim informasi. Saya coba mengakses WhatsApp ke kawan-kawan seperjuangan, baik dari sesama tim Cyber Mujahidin maupun lainnya tapi nihil… pesan-pesan tidak dapat masuk dan keluar. Sinyal putus nyambung.

Disela-sela suasana kacau seperti itu saya menulis pesan ke istri saya agar jika terjadi sesuatu pada saya malam itu, mohon ikhlaskan. Kapanpun pesan itu dapat sampai dan terbaca olehnya.

Bersambung.

rri

wa2

wa1

malem

merah

penyeranganplisi

kenagasairmata

Beda demonstrasi dan unjuk rasa dari sisi bahasa Arab

Tidak Sedikit Kalangan Awam Yang Tidak Tahu, Bahwa Antara Demonstrasi Dengan Unjuk Rasa

Dalam Bahasa Arab Beda Makna.

1. Demonstrasi = Muzhaaharah.
Yaitu aksi di tempat umum yang seringkali disertai dengan pengrusakan, membakar ban, bahkan cenderung menyulut kerusuhan.

2. Unjuk Rasa = Masiirah.

Yaitu mengungkapkan rasa untuk menuntut ataupun mendukung sesuatu, tidak disertai dengan pengrusakan ataupun perbuatan anarkis. Tertib dan teratur.

Dalam hukum agama, muzhaaharah tidak diperbolehkan.

Jadi bila ada ulama melarang/tidak memperbolehkan demonstrasi maka maksudnya adalah “Muzhaaharah”.
Adapun “Masiirah”, maka tidak ada alasan/dalil yang menunjukkan dilarangnya Masiirah.

Insya Allah, apa yang dilakukan oleh para ulama pada tanggal 4 November ini adalah dalam rangka Masiirah.

Semoga saja pelaksanaan di lapangan tidak berubah menjadi Muzhaaharah.

Teruskan informasi keilmuab ini pada kawan-kawan muslim Lainnya, Utamanya Keluarga dan Sahabatmu agar Faham dan Menjadi Ilmu Bermanfaat.

Fenomena Gas Air Mata dalam demonstrasi

โ€œGas air mataโ€ sebenarnya bukan gas, melainkan SERBUK HALUS bertekanan tinggi yang dikemas dalam kaleng. Ketika ditembakkan, atau diaktifkan, serbuk ini akan menyebar dan menggantung di udara dengan kepadatan yang tinggi. Farmasi mengenal teknologi ini dalam obat asma inhalasi, namun dosisnya sangat kecil. Serbuk ini akan berikatan dengan KANDUNGAN AIR yang terdapat di mata, kulit dan tenggorokan kita.

Serbuk halus yang mengambang di udara tersebut akan menempel di kulit, terhirup atau mengenai mata, karena berikatan dengan KANDUNGAN AIR yang terdapat di kulit, tenggorokan saluran pernafasan atau mata kita. Efek yang dirasakan:

– Di kulit: rasa terbakar.
– Di mata: rasa perih, keluar air mata.
– Di saluran pernafasan: hidung berair, batuk, rasa tercekik.
– Di saluran pencernaan: rasa terbakar yang parah di tenggorokan, keluar lendir dari tenggorokan, muntah.
– Jika serbuk tersebut masuk hingga ke paru-paru: menyebabkan nafas pendek-pendek, sesak nafas, rasa seperti terbakar di paru-paru.
Respon tersebut merupakan cara sistem pertahanan tubuh kita untuk mengeluarkan serbuk yang berbahaya tersebut dari tubuh kita.

Dua zat yang biasa digunakan sebagai โ€œgas air mataโ€:
– Minyak capsicum(minyak cabai)
– Zat kimia 2-chloro-benzal-malono-nitrile atau C10H5CIN2.

Antisipasinya (silahkan dikoreksi jika ada yang keliru).

– Menggunakan kaca mata jauh lebih baik untuk melindungi mata dari bahaya โ€œgas air mataโ€ ini, dibandingkan dengan mengoleskan odol di bawah kantong mata. Karena serbuk akan TERHALANG oleh lensa kaca mata untuk bisa menyentuh bola mata.

– Mengoleskan hand & body lotion di tangan juga membantu mencegah efek mengiritasi kulit (jika tidak mengenakan lengan panjang), dan mengurangi konsentrasi serbuk di udara

– Sebenarnya mengoleskan SUNBLOCK (bukan sunscreen) di seluruh wajah dan tangan lebih baik untuk melindungi kulit dan mata. Kandungan titanium dioksidanya akan mencegah โ€œgas air mataโ€ menembus pori-pori kulit. Tentu masalah harga dan ketersediaan produk ini bisa membuat demonstran lebih memilih odol. Tapi bisa dijadikan alternatif untuk pengolesannya di titik2 kumpul, bukan masing2 demonstran membawa sendiri.

– Gel gigi (misal: Close Up) dengan KANDUNGAN AIR lebih banyak sebenarnya LEBIH BAIK dibandingkan pasta gigi (misal: Pepsodent). Ingat serbuk ini akan โ€œmencariโ€ air untuk berikatan.

– Untuk mencegah serbuk masuk ke dalam paru2, sebaiknya sunblock dioleskan di seluruh wajah, sehingga lebih banyak serbuk yang terikat. Untuk gel gigi atau pasta gigi PERLU JUGA dioleskan di atas bibir, untuk mencegah serbuk masuk ke hidung. Jadi bukan hanya dioleskan di bawah kelopak mata.

Penanganan korban gas air mata:
– Di mata: bilas dengan air. Guyurkan air dari botol minum langsung ke mata, sampai rasa perih hilang. Jadi posko kesehatan perlu menyediakan banyak air minum dalam kemasan.

– Di tenggorokan: berkumur dengan air beberapa kali hingga rasa serbuk hilang.

– Mual / muntah: minum obat diare dari jenis adsorben, untuk menyerap racun tsb. Misal: Entrostop, New Diatabs

– Di saluran pernafasan: pemberian oksigen dengan oksigen kaleng (Oxycan) akan sangat membantu โ€œmembilasโ€ dan โ€œmengencerkanโ€ kadar serbuk di dalam paru-paru.

Dari berbagai sumber

Ucapan selamat hari pahlawan 2016 untuk para ulama kita

Untuk 10 November tahun 2016 ini saya ingin mengucapkan terimakasih khusus pada para pahlawan Islam nasional yang telah membela al-Qur’an sebagai Kalamullah dari penistaan.

Mereka adalah para Ulama, Habaib, Kyai, Ustadz dan seluruh peserta aksi damai 411 beserta semua pihak yang mendukung perjuangan ini dibelakang layar tanpa terkecuali. Merekalah pahlawan yang sebenarnya ditahun ini yang hidup di era modern sekarang. Salut, hormat dan kagum saya pada anda-anda sekalian wahay pahlawan Islam.

Sungguh sebuah bentuk napas tilas sempurna dari perjuangan para pahlawan bangsa negeri ini dimasa lalu bahkan lebih jauh dari itu anda juga telah berhasil menapaktilasi gerakan para Sahabat Rasulullah dalam kecintaan mereka terhadap al-Qur’an. Andalah salah satu dari orang-orang yang oleh hadist disebutkan telah membuat cemburu para Sahabat Rasulullah. Orang-orang yang hidup jauh dari masa kenabian, orang-orang yang tidak menjadi saksi langsung turunnya wahyu serta orang-orang yang tidak pernah melihat rupa sang kekasih Allah tetapi kecintaan anda pada Islam sungguh membuat ‘Arasy terguncang. InsyaAllah.

ู…ุณู†ุฏ ุฃุญู…ุฏ ูกูฆูฃูฆูฃ: ุญูŽุฏูŽู‘ุซูŽู†ูŽุง ุฃูŽุจููˆ ุงู„ู’ู…ูุบููŠุฑูŽุฉู ู‚ูŽุงู„ูŽ ุญูŽุฏูŽู‘ุซูŽู†ูŽุง ุงู„ู’ุฃูŽูˆู’ุฒูŽุงุนููŠูู‘ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุญูŽุฏูŽู‘ุซูŽู†ููŠ ุฃูŽุณููŠุฏู ุจู’ู†ู ุนูŽุจู’ุฏู ุงู„ุฑูŽู‘ุญู’ู…ูŽู†ู ุนูŽู†ู’ ุฎูŽุงู„ูุฏู ุจู’ู†ู ุฏูุฑูŽูŠู’ูƒู ุนูŽู†ู’ ุฃูŽุจููŠ ู…ูุญูŽูŠู’ุฑููŠุฒู ู‚ูŽุงู„ูŽ
ู‚ูู„ู’ุชู ู„ูุฃูŽุจููŠ ุฌูู…ูุนูŽุฉูŽ ุฑูŽุฌูู„ู ู…ูู†ู’ ุงู„ุตูŽู‘ุญูŽุงุจูŽุฉู ุญูŽุฏูู‘ุซู’ู†ูŽุง ุญูŽุฏููŠุซู‹ุง ุณูŽู…ูุนู’ุชูŽู‡ู ู…ูู†ู’ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽ ู†ูŽุนูŽู…ู’ ุฃูุญูŽุฏูู‘ุซููƒูู…ู’ ุญูŽุฏููŠุซู‹ุง ุฌูŽูŠูู‘ุฏู‹ุง ุชูŽุบูŽุฏูŽู‘ูŠู’ู†ูŽุง ู…ูŽุนูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ูˆูŽู…ูŽุนูŽู†ูŽุง ุฃูŽุจููˆ ุนูุจูŽูŠู’ุฏูŽุฉูŽ ุจู’ู†ู ุงู„ู’ุฌูŽุฑูŽู‘ุงุญู ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ูŠูŽุง ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุฃูŽุญูŽุฏูŒ ุฎูŽูŠู’ุฑูŒ ู…ูู†ูŽู‘ุง ุฃูŽุณู’ู„ูŽู…ู’ู†ูŽุง ู…ูŽุนูŽูƒูŽ ูˆูŽุฌูŽุงู‡ูŽุฏู’ู†ูŽุง ู…ูŽุนูŽูƒูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽ ู†ูŽุนูŽู…ู’ ู‚ูŽูˆู’ู…ูŒ ูŠูŽูƒููˆู†ููˆู†ูŽ ู…ูู†ู’ ุจูŽุนู’ุฏููƒูู…ู’ ูŠูุคู’ู…ูู†ููˆู†ูŽ ุจููŠ ูˆูŽู„ูŽู…ู’ ูŠูŽุฑูŽูˆู’ู†ููŠ

Musnad Ahmad 16363: Telah menceritakan kepada kami Abu Al Mughirah berkata; telah menceritakan kepada kami Al Auzaโ€™i berkata; telah bercerita kepadaku Asid bin Abdurrahman dari Khalid bin Duraik dari Abu Muhairiz berkata; saya berkata; kepada Abu Jumuโ€™ah seorang sahabat, โ€œCeritakan kepada kami suatu hadis, yang telah kau dengar dari Rasulullah Shallallahuโ€™alaihiwasallam.โ€ dia berkata; โ€œYa. saya akan menceritakan kepada kalian satu hadis yang bagus, kami keluar pada awal siang bersama Rasulullah Shallallahuโ€™alaihiwasallam dan bersama kami juga Abu Ubaidah bin Al Jarrah. (Abu Jumuโ€™ah radliyallahuโ€™anhu) berkata; lalu (Abu Ubaidah bin Al Jarrah radliyallahuโ€™anhu) berkata; โ€œWahai Rasulullah, apakah ada seseorang yang lebih baik dari kami, kami masuk Islam dan berjihad bersama anda?.โ€ Beliau bersabda: โ€œYa, yaitu suatu kaum yang ada setelah kalian mereka beriman kepadaku padahal mereka belum pernah melihatku.โ€

ุณู†ู† ุงู„ุฏุงุฑู…ูŠ ูขูฆูขูฆ: ย ุฃูŽุฎู’ุจูŽุฑูŽู†ูŽุง ุฃูŽุจููˆ ุงู„ู’ู…ูุบููŠุฑูŽุฉู ู‚ูŽุงู„ูŽ ุญูŽุฏูŽู‘ุซูŽู†ูŽุง ุงู„ู’ุฃูŽูˆู’ุฒูŽุงุนููŠูู‘ ุญูŽุฏูŽู‘ุซูŽู†ูŽุง ุฃูŽุณููŠุฏู ุจู’ู†ู ุนูŽุจู’ุฏู ุงู„ุฑูŽู‘ุญู’ู…ูŽู†ู ุนูŽู†ู’ ุฎูŽุงู„ูุฏู ุจู’ู†ู ุฏูุฑูŽูŠู’ูƒู ุนูŽู†ู’ ุงุจู’ู†ู ู…ูุญูŽูŠู’ุฑููŠุฒู ู‚ูŽุงู„ูŽ ู‚ูู„ู’ุชู ู„ูุฃูŽุจููŠ ุฌูู…ูุนูŽุฉูŽ ุฑูŽุฌูู„ู ู…ูู†ู’ ุงู„ุตูŽู‘ุญูŽุงุจูŽุฉู ุญูŽุฏูู‘ุซู’ู†ูŽุง ุญูŽุฏููŠุซู‹ุง ุณูŽู…ูุนู’ุชูŽู‡ู ู…ูู†ู’ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽ ู†ูŽุนูŽู…ู’ ุฃูุญูŽุฏูู‘ุซููƒูŽ ุญูŽุฏููŠุซู‹ุง ุฌูŽูŠูู‘ุฏู‹ุง ุชูŽุบูŽุฏูŽู‘ูŠู’ู†ูŽุง ู…ูŽุนูŽ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุตูŽู„ูŽู‘ู‰ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ูŽู‘ู…ูŽ ูˆูŽู…ูŽุนูŽู†ูŽุง ุฃูŽุจููˆ ุนูุจูŽูŠู’ุฏูŽุฉูŽ ุจู’ู†ู ุงู„ู’ุฌูŽุฑูŽู‘ุงุญู ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ูŠูŽุง ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ูŽู‘ู‡ู ุฃูŽุญูŽุฏูŒ ุฎูŽูŠู’ุฑูŒ ู…ูู†ูŽู‘ุง ุฃูŽุณู’ู„ูŽู…ู’ู†ูŽุง ูˆูŽุฌูŽุงู‡ูŽุฏู’ู†ูŽุง ู…ูŽุนูŽูƒูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽ ู†ูŽุนูŽู…ู’ ู‚ูŽูˆู’ู…ูŒ ูŠูŽูƒููˆู†ููˆู†ูŽ ู…ูู†ู’ ุจูŽุนู’ุฏููƒูู…ู’ ูŠูุคู’ู…ูู†ููˆู†ูŽ ุจููŠ ูˆูŽู„ูŽู…ู’ ูŠูŽุฑูŽูˆู’ู†ููŠ

Sunan Darimi 2626: Telah mengabarkan kepada kami Abu Al Mughirah ia berkata; Telah menceritakan kepada kami Al Auzaโ€™i telah menceritakan kepada kami Asid bin Abdurrahman dari Khalid bin Duraik dari Ibnu Muhairiz ia berkata; Aku bertanya kepada Abu Jumuโ€™ah, ia adalah seorang sahabat; Ceritakan sebuah hadits kepadaku yang engkau dengar dari Rasulullah shallallahu โ€˜alaihi wasallam. Ia mengatakan; Baik, aku akan menceritakan kepadamu sebuah hadits yang bagus. Kami pernah makan siang bersama Rasulullah shallallahu โ€˜alaihi wasallam, kami bersama Abu Ubaidah bin Al Jarrah. Ketika itu Abu Ubaidah berkata; Wahai Rasulullah, adakah orang yang lebih baik dari kami yang telah masuk Islam dan berjihad bersama engkau? Beliau bersabda: โ€˜Iya, yaitu orang-orang yang hidup setelah kalian. Mereka beriman kepadaku padahal mereka tidak pernah melihatku.โ€

Selamat Hari Pahlawan.
Palembang. 10 November 2016

Armansyah

Video Ahok tetap menistakan agama dan ulama!

Saya sudah nonton video utuh pernyataan Ahok di kepulauan seribu. Tapi tetap tidak menemukan korelasi maupun jawaban atas pernyataan kurang ajarnya terhadap firman Allah dalam surah al-Maaidah ayat 51.

Secara legal formal dengan menjunjung tinggi asas praduga tak bersalah dalam hukum negara yang berlaku di Indonesia, maka Ahok perlu menjelaskan apa maksud kalimatnya yang ini… โ€ Kalau Bapak ibu ga bisa pilih saya, karena dibohongin dengan surat Al Maidah 51, macem macem itu.โ€ dan โ€œKalo bapak ibu merasa ga milih neh โ€œkarena saya takut nerakaโ€, dibodohin gitu ya gapapaโ€.

Pertanyaan :

A). Siapa yang dianggap Ahok telah membohongin dengan surat Al-Maaidah 51?

B). Siapa yang dimaksud telah membodohi dengan ancaman neraka karena Al-Maaidah 51?

Ini perlu klarifikasi yang jelas dari ahok sendiri, bukan dari orang lain sebab kata-kata itu keluar dari mulutnya bukan melalui tulisan media manapun atau individu siapapun diluarnya.

Jika yang dimaksud oleh Ahok yang telah membodohi dan membohongi itu adalah Allah karena telah menurunkan surah Al-Maaidah 51 maka Ahok telah jatuh dalam pasal-pasal penistaan agama. Proses hukum harus berlanjut.

Jika yang dimaksud oleh Ahok bahwa yang telah membodohi dan membohongi orang Islam agar tidak memilih pemimpin kafir berdasar Al-Maaidah 51 adalah orang atau lembaga tertentu maka dia harus bisa menunjuk dengan jelas siapa orang, institusi atau lembaga dimaksud agar tidak timbul fitnah.

Buktikan jika memang tafsir maupun fatwa dari mereka memang telah salah dan membodohi maupun membohongi sebagaimana tuduhannya itu. Jika tidak bisa maka Ahok berarti membuat tuduhan palsu dan pasal-pasal hukum yang menjeratnya menjadi berlapis.

Polisi dan penegak hukum lainnya harus memproses kasusnya dan dia harus di non aktifkan sebagai gubernur sekaligus mencabut haknya untuk ikut dalam pilkada dki jakarta.

Sudah cukup. Jangan menambah polemik berkepanjangan. Kasus ini harus diusut tuntas dan transparan agar publik khususnya umat Islam Indonesia maupun seluruh dunia tidak resah dan menjadi marah. Mari kita beri kepercayaan pada aparat penegak hukum kita dalam menyelesaikan kasus ini dengan baik serta kita kawal bersama prosesnya.

Armansyah
Palembang, Jum’at 07 Oktober 2016

Saya sudah nonton video utuh pernyataan Ahok di kepulauan seribu. Tapi tetap tidak menemukan korelasi maupun jawaban…

Posted by Armansyah Armansyah on Thursday, October 6, 2016

%d bloggers like this: