Hukum Demo menurut Islam

Banyak umat Islam masih belum memahami hukum aksi (demonstrasi) dalam pandangan Islam. Apakah aksi (demonstrasi) diperbolehkan atau dilarang? 

Nah, bicara masalah demonstrasi haruslah dalam tinjauan ta`shili (mendasar), dibahas berdasarkan qawa’id ushul dan fiqh yg ada.

Kalau dituduh demonstrasi tak pernah ada dalam sejarah Islam maka orang itu perlu piknik lagi ke buku-buku sejarah.

Demonstrasi besar pernah dilakukan para fukaha Hanbaliyyah dan Syafi’iyyah yg dipimpin oleh Abu Ishaq Asy-Syirazi di Bagdad menuntut ditutupnya tempat maksiat.

Di tahun yg sama juga terjadi demo besar menuntut ditangkapnya penghina sahabat yg dibekingi seorang kepala polisi di Bagdad. Itu di abad keempat hijriyyah yg direkam oleh Ibnu Al-Jauzi dalam kitab Al Muntazham fii Tarikh Al Muluk wa Al Umam vol. 16 hal. 139

Juga demo besar yg dipimpin oleh Ibnu Taimiyah untuk menangkap penghina Nabi yg karena itulah dia menulis buku pertamanya, Ash-Sahrim Al Maslul.

Itu kalau bicara sejarah, belum lagi bicara fikihnya. Kalaupun dia mengakibatkan dampak negatif, maka harus dilakukan pemeriksaan illat dan tahqiq al manath, bagaimana kalau illatnya hilang.

Kalau begitu keadaannya berarti dia pada dasarnya mubah dan bisa berubah hukum sesuai perubahan dampak.
=====================================

Juga ada hadits yg diriwayatkan oleh An-Nasa`iy dalam al kubra, Al Baihaqi juga dalam al kubra serta Ath-Thabari dalam Tahdzib Al-Atsar:

أخبرنا قتيبة بن سعيد قال نا سفيان عن الزهري عن عبد الله بن عبد الله بن عمر عن إياس بن عبد الله بن أبي ذباب قال قال رسول الله صلى الله عليه و سلم : لا تضربوا إماء الله فجاءه عمر فقال قد ذئر النساء على أزواجهن فأذن لهم فضربوهن فطاف بآل رسول الله صلى الله عليه و سلم نساء كثير فقال النبي صلى الله عليه و سلم لقد طاف بآل محمد صلى الله عليه و سلم الليلة سبعون امرأة كلهم يشتكين أزواجهن ولا تجد أولئكم خياركم

Dari Iyas bin Abdullah bin Abi Dzubab yg berkata, Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda, Jangan kalian memukul para hamba wanita Allah.

MAka datanglah Umar mengadukan kelancangan para istri kepada suami sehingga Rasulullah mengizinkan untuk memukul. Lalu datanglah para wanita beramai-ramai di rumah Nabi hingga akhirnya beliau berasbda, “Malam ini telah berkerumun 70 orang wanita di rumah keluarga Muhammad mengadukan tindakan suami mereka. Sesungguhnya para suami itu bukanlah orang terbaik diantara kalian.”

Ada orang berusaha melemahkan istidlal dgn hadits tujuh puluh sahabiyyah yg mengadukan suami mereka kepada Nabi dgn alasan haditsnya mursal karena Iyaz bin Dzubab tabi’i tapi dia dikuatkan oleh Ummu Kaltsum binti Abi Bakar yg juga mursal, sehingga kedua mursal ini saling menguatkan.

Jawabnya, hadits ini ternyata tidak mursal karena terbukti bahwa Iyas bin Abdullah bin Abi Dzubab adalah shahabi sebagaimana yg dikatakan oleh Abu Hatim dan Abu Zur’ah. Bahkan dikuatkan lagi leh riwayat Ummu Kultsum yg mursal sehingga hadits ini menjadi shahih.

Kedua, dia katakan bahwa ini qiyas tidak tepat karena yg terjadi kala itu adalah demo tanpa koordinasi, sedangkan yg sekarang ada koordinasi.

Lah, kalau yg tanpa koordinasi atau spontan saja boleh maka yg terkoordinasi, ada korlapnya, ada pemberitahuan ke aparat dan sebagainya tentu lebih boleh lagi. Justru ini adalah mafhum muwafaqahnya. Maka orang itu perlu belajar lagi menggunakan qiyas.

Kalau kemudian muncul argumen bahwa pendalilan dgn kisah shohabiyat tersebut sangat tidak cocok dgn makna demontrasi mengingat mereka datang bukan untuk aksi protes. tapi sebatas mengadukan suaminya pada Rasulullah, maka  itulah dia yg dinamakan demo, memprotes dan mengadukan kezaliman suami mereka kepada penguasa, persis dgn yg mau dilakukan ummat terhadap Ahok mengadukan tindakan Ahok kepada pihak berwenang agar dia ditangkap persis dgn apa yg dilakukan Abu Ishaq Asy-Syriazi dan Ibnu Taimiyah

Sekali lagi, datangnya para wanita tersebut berdemo mengadukan tindakan suami mereka kepada Rasulullah masuk ke dalam salah satu bentuk demonstrasi mengadukan nasib kepada pemimpn agar mendapat keadilan. Itu termasuk salah satu bentuk demonstrasi menurut istilah.

ابن تيمية يشترك في المظاهرة؟؟
قال ابن كثير في (( البداية والنهاية )) ج 17 ص 665-666 ط هجر :

[وَاقِعَةُ عَسَّافٍ النَّصْرَانِيِّ]

كَانَ هَذَا الرَّجُلُ مِنْ أَهْلِ السُّوَيْدَاءِ قَدْ شَهِدَ عَلَيْهِ جَمَاعَةٌ أَنَّهُ سَبَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، وَقَدِ اسْتَجَارَ عَسَّافٌ هَذَا بِابْنِ

أَحْمَدَ بْنِ حَجِّيٍّ أَمِيرِ آلِ عَلِيٍّ، فَاجْتَمَعَ الشَّيْخُ تَقِيُّ الدِّينِ ابْنُ تَيْمِيَةَ، وَالشَّيْخُ زَيْنُ الدِّينِ الْفَارِقِيُّ شَيْخُ دَارِ الْحَدِيثِ، فَدَخَلَا عَلَى

الْأَمِيرِ عِزِّ الدِّينِ أَيْبَكَ الْحَمَوِيِّ نَائِبِ السَّلْطَنَةِ، فَكَلَّمَاهُ فِي أَمْرِهِ، فَأَجَابَهُمَا إِلَى ذَلِكَ، وَأَرْسَلَ لِيُحْضِرَهُ، فَخَرَجَا مِنْ عِنْدِهِ وَمَعَهُمَا

خَلْقٌ كَثِيرٌ مِنَ النَّاسِ، فَرَأَى النَّاسُ عَسَّافًا حِينَ قَدِمَ وَمَعَهُ رَجُلٌ مِنَ الْعَرَبِ، فَسَبُّوهُ وَشَتَمُوهُ، فَقَالَ ذَلِكَ الرَّجُلُ الْبَدَوِيُّ: هُوَ خَيْرٌ

مِنْكُمْ. يَعْنِي النَّصْرَانِيَّ، فَرَجَمَهُمَا النَّاسُ بِالْحِجَارَةِ، وَأَصَابَتْ عَسَّافًا، وَوَقَعَتْ خَبْطَةٌ قَوِيَّةٌ، فَأَرْسَلَ النَّائِبُ، فَطَلَبَ الشَّيْخَيْنِ ابْنَ

تَيْمِيَةَ وَالْفَارِقِيَّ، فَضَرَبَهُمَا بَيْنَ يَدَيْهِ، وَرَسَمَ عَلَيْهِمَا فِي الْعَذْرَاوِيَّةِ، وَقَدِمَ النَّصْرَانِيُّ، فَأَسْلَمَ وَعُقِدَ مَجْلِسٌ بِسَبَبِهِ، وَأَثْبَتَ بَيْنَهُ وَبَيْنَ

الشُّهُودِ عَدَاوَةً، فَحَقَنَ دَمَهُ، ثُمَّ اسْتَدْعَى بِالشَّيْخَيْنِ فَأَرْضَاهُمَا وَأَطْلَقَهُمَا، وَلِحَقِّ النَّصْرَانِيُّ بَعْدَ ذَلِكَ بِبِلَادِ الْحِجَازِ، فَاتَّفَقَ قَتْلُهُ

قَرِيبًا مِنْ مَدِينَةِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، قَتَلَهُ ابْنُ أَخِيهِ هُنَالِكَ، وَصَنَّفَ الشَّيْخُ تَقِيُّ الدِّينِ ابْنُ تَيْمِيَةَ فِي هَذِهِ الْوَاقِعَةِ

كِتَابَهُ ” الصَّارِمَ الْمَسْلُولَ عَلَى سَابِّ الرَّسُولِ “.

Apakah Ibnu Taimiyah tidak tahu atau tak kuasa ketika dia diikuti massa?

Di sini kita nukilkan dari kitab Al-Muqtafa ‘ala Kitab Ar-Raudhatain, atau Tarikh Al-Birzali jilid 2 hal. 363.
Pada yg saya beri garis merah jelas saat Ibnu Taimiyah dan Al-Fariqi melaporkan masalah Nashrani yg menghina Rasulullah itu mereka diikuti oleh jumlah massa yg besar. Kalau mau dikatakan mereka tak punya kuasa setidaknya mereka bisa melarang massa untuk mengikuti mereka, atau menyampaikan hujjah bahwa apa yg mereka lakukan itu tidak betul karena termasuk muzhaharah, beramai-ramai mendatangi penguasa.


Tapi pada faktanya, mereka membiarkan jumlah massa yg besar itu mengikuti mereka menuju istana Najmuddin Aibak Al-Hamawi.


Kemudian pulangnya terjadilah provokasi oleh si arab badui yg menyebabkan si Assaf yg menjadi pelindung Nashrani penghina Rasulullah itu dipukul.

Tapi tak sedikitpun Ibnu Taimiyah menyalahkan massa yg terbakar emosi kala itu.


Kemudian di akhir paragraf bahasan ini Al-Birzali juga menyebutkan bahwa massa menyalahkan sikap Najmuddin Aibak yg terkesan menyalahkan massa dan kedua syekh ini. Lalu Adz-Dzahabi dalam kitab Tarikh Al Islam mencoba menganalisa perbuatan Aybak itu disebabkan karena ta’assub kesukukan karena sesama orang Turki. Entah benar atau tidak analisa Adz-Dzahabi tersebut yg jelas NAjmuddin Aybak telah berlebihan yg seharusnya menghukum penista Nabi malah menghukum yg memukul pelindungnya.

Memang fi’il ulama itu bukan dalil hanya menunjukkan bahwa hal itu biasa terjadi tanpa pengingkaran dan itu menunjukkan mereka membolehkah. Dengan kata lain tulisan ini sifatnya hanya membantah orang yg mengatakan bahwa demonstrasi itu tidak pernah terjadi di masa-masa awal Islam. Dalam hal ini kalau mau main usul fikih, maka dalilnya adalah istish-hab haal, maka yg dipertanyakan mana dalil yg melarang perkara itu padahal itu adalah ‘aadah, bukan ta’abbudiyyah.

Jadi hukum demo tidak bisa melihat perkasus, tapi dibahas dulu berdasarkan kaidah usul fikih yg ada terutama kaidah Al-Istish-haab. Untuk masalah ibadah dicari dalil yg mensyariatkan. Untuk masalah dunia dicari dalil yang melarang. Kalau tak ada yg melarang maka boleh pada asalnya. Namun yg boleh bisa berubah jadi haram tergantung efeknya, dan efek bisa berbeda antara kasus satu dgn yg lain.

Masalah baik dan buruk efek yang timbul dari sebuah demo akhirnya itu menjadi relatif dan belum bisa mengubah hukum asal demonstrasi yg merupakan adat dan setiap adat itu mubah sampai ada landasan kuat melarangnya. Atau yg dalam bahasa usul fikih sekali lagi disebut tahqiq manath.

Di sinilah perlunya kita menentukan dulu illat dari masalah ini apa? kemudian alaqah yg dipakai dalam qiyas itu dianggap mutastsir atau tidak tergantung pada illat apa yg kita bahas. Nah larangan dalam demo ini sendiri illatnya apa?

Kalau yg dijadikan illat adalah adanya kumpul-kumpul menyuarakan aspirasi maka yg dilakukan semua sahabiyyah itu adalah berkumpul menyuarakan satu aspirasi yg sama, itu malah bukan qiyas lagi tapi madlul. Maka, adanya kesepakatan atau koordinasi di awal ataupun tidak tidak berpengaruh (mu`atstsir) pada berbedanya hukum yg akan dihasilkan.

Demo/unjuk rasa utk mendorong pemerintah/ulil amri utk menuntut dan menghukum pelaku penistaan agama sdh sesuai dgn konstitusi dan diatur dlm UU, dikawal oleh aparat, apalagi didukung oleh ulil amri (para ulama jg ulil amri). Mari kita juga harus dapat menghormati para ulama di MUI, ormas2 islam besar, mereka tentu punya keilmuan dan kapasitas, tidak akan mungkin mereka berani melakukan sebuah amaliyah jika tidak yakin dapat dibenarkan secara syari’at. Disamping itu mereka jg punya hubungan dekat dgn jajaran aparat dan pemerintah.

Apapun yg terjadi dalam akhir sebuah kasus aksi demo maka itulah namanya haditatsatul ‘ain, dan tak mengubah hukum asal demo yg MUBAH itu !!! Misalnya aksi damai demo 411, diujungnya seakan dikesankan menjadi ricuh sehingga terjadi tembakan gas air mata dan peluru karet dari aparat kearah peserta aksi damai. Maka kejadian ini tidak lantas merubah hukum asal demo yang mubah.

Toh dmo yg dilakukan penduduk Bagdad menangkap penghina sahabat dan Abu Ishaq Asy-Syirazi tak berlangsung ricuh. Demo di masa Ibnu Taimiyah ricuh tapi Ibnu Taimiyah tak menyalahkan pendemo. Demo menuntut berlakunya UU perkawinan tahun 1974 memakan banyak korban tapi alhamdulillah dgn itu UU tersebu berlaku hingga kita bisa nikah secara Islam. Demo menentang pelarangan jilbab era 80-an banyak memakan korban tapi setelah itu alhamdulillah bebas kita pakai jilbab di sekolah negeri sampai hari ini.

Disarikan dari diskusi dan status maya Ustadz Anshari Taslim, Lc.

Tinggalkan komentar anda ...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: