Kisah Asli Brama Kumbara (catatan seorang pendengar Saur Sepuh tahun 80-an)

Kisah Asli Brama Kumbara

Oleh : Armansyah

Sebagai salah satu anak bangsa yang pernah hidup dijaman 80-an, tentu sandiwara radio bukan hal yang asing buat saya. Kala itu saya masih duduk dibangku Sekolah Dasar (SD) sekitar kelas 4 atau 5 (persisnya saya lupa tapi kurang lebihnya ya begitu). Ada banyak cerita yang bisa didenar dari Sandiwara Radio itu, mulai dari cerita tentang jaman kerajaan, cerita para wali, cerita anak, dongeng sampai kisah drama percintaan modern.

Sebut saja beberapa judul yang ada waktu itu seperti Saur Sepuh, Ibuku Sayang Ibuku Malang, Misteri dari Gunung Merapi, Butir-Butir Pasir dilaut, Tutur Tinular, Babad Tanah Leluhur, Bende Mataram, Keris Gandrung Arum. 

Dari semua sandiwara radio itu, Saur Sepuh adalah sandiwara radio yang menjadi Master of the Legend atau legenda terbesar dari sandiwara radio yang pernah ada dijaman-jaman itu. Saur Sepuh merupakan karya asli dari Niki Kosasih (almarhum) yang bercerita tentang perjalanan seorang pendekar sakti mandraguna bernama Brama Kumbara yang kelak menjadi raja disalah satu kerajaan diwilayah kulon yang bernama Madangkara.

Cerita Saur Sepuh dengan toko utamanya Brama Kumbara ini, tidak sekedar sebuah cerita drama biasa yang mengumbar silat atau drama percintaan murahan tetapi juga sarat dengan nilai pendidikan, sejarah dan filosofis kehidupan. Disana ada unsur pendidikan terhadap arti pengkhianatan, kearifan, pengampunan, kesabaran bahkan juga secara tidak langsung menjadi wejangan bagi para penguasa yang membawahi rakyat banyak untuk selalu memperhatikan kemaslahatan masyarakat yang ia pimpin.

Memang cerita Saur Sepuh hanyalah sebuah cerita rekaan Niki Kosasih dan sama sekali tidak mengambil latar belakang  era Islam, setting cerita ini ada pada masa-masa kejayaan Majapahit dibawah pimpinan Hayam Wuruk (misalnya ada pada episode Banjir Darah di Bubat) sampai era perang saudara nya dijaman Prabu Whikramawardhana melawan pembrontakan Bhre Wirabumi dipamotan (misalnya ada pada episode Satria Madangkara). Meski demikian, sejak saya kecil, cerita ini banyak mengilhami dan mengajari saya tentang arti kehidupan yang sebenarnya. Saya percaya banyak dari orang-orang yang sejaman dengan sayapun akan mengamini pendapat saya ini.

Waktu itu, dunia pertelevisian belumlah semarak diera 2000-an. Stasiun televisi yang ada, hanya satu yaitu TVRI. Drama atau istilah sekarangnya Sinetron, hanya sesekali ditayangkan oleh TVRI seperti misalnya yang saya ingat saja : Drama Losmen, Rumah Masa Depan, Pak Nujum dan Pak Belalang, Jendela Rumah Kita dan sebagainya. 

Selaku anak-anak yang haus akan hiburan, maka hari-hari kami dihabiskan dengan mendengar cerita-cerita dari Sandiwara Radio yang disiarkan oleh berbagai stasiun radio yang masih berada difrekwensi AM kala itu. Biasanya setelah usai sandiwara radio itu, kami berfantasi tentang tokoh-tokoh yang kami dengar.

Kami, khususnya saya, membayangkan sosok Brama yang gagah perkasa dan sakti dengan singgasananya yang anggun, dekat dengan rakyat dan arif terhadap keluarganya. Begitupula sosok Pramitha sebagai salah satu istri Brama, sebagai sosok ibu yang bijak pada anak-anaknya, tidak ambisi terhadap harta dan jabatan serta selalu memberikan yang terbaik untuk keluarganya.

Tapi kemudian, imajinasi ini menjadi rusak manakala Saur Sepuh yang selama ini hanya bisa kami dengar ceritanya diradio akhirnya divisualisasikan dalam bentuk Film Layar Lebar. Muncullah kemudian sosok Brama yang gemuk dan berkumis tebal, garang dan lebih banyak menampilkan sisi kekerasan perkelahian pada diri Brama yang diperankan oleh Fendy Pradhana. Nyaris tidak ada unsur kearifan dan hal-hal luhur yang pernah sangat membumi pada versi asli disandiwara radionya. 

Satu-satunya hal yang bisa diambil persamaan antara versi asli dengan versi sinemanya yang bisa sedikit menghibur hati hanyalah pada sosok Mantili sebagai adik Brama yang memang seorang pendekar pedang yang tangguh dan emosional. Itupun mungkin karena tokoh Mantili dalam layar lebar diperankan oleh orang yang sama dengan pemeran Mantili pada serial sandiwara radionya, yaitu : Elly Ermawaty.

kaset-saursepuh

Kisah perjalanan Brama Kumbara sendiri selain dalam versi layar lebarnya, pernah diangkat beberapa kali dalam bentuk sinetron televisi dengan pemain yang berbeda. Mulai dari cerita Darah Biru sampai Satria Madangkara (tayang di TPI sekitar tahun 1993) dengan George Rudy sebagai Brama Kumbara hingga Singgasana Brama Kumbara (tayang di ANTV sekitar tahun 1995) dengan sosok Brama Kumbara yang diperankan oleh Anto Wijaya (pernah juga menjadi Angling Dharma dalam sinetron dengan judul sama).

Sandiwara radio Saur Sepuh memiliki banyak episode, dalam setiap episode ada 60 seri. Semua disiarkan setiap hari oleh berbagai stasiun radio ditanah air. 

Tahun 2013, kisah perjalanan Brama Kumbara kembali ditayangkan dalam format sinetron yang disiarkan oleh Indosiar. Hanya saja ceritanya berubah total. Luar biasa hancur naskahnya kali ini.

Pada sinetron Saur Sepuh yang mengambil judul Brama Kumbara ini, tokoh Brama justru digambarkan sebagai seorang pengkhianat. Ia berpura-pura menjadi panglima perang dari kerajaan Guntala yang kemudian bermaksud menggulingkan raja Guntala dan mendirikan kembali Madangkara.

Tokoh Brama juga pada sinetron tersebut diceritakan terlibat cinta terlarang dengan gurunya sendiri yang bernama Sekar Tanjung. Padahal, tokoh Sekar Tanjung sama sekali tidak pernah ada dan dikenal pada naskah serta cerita asli Brama Kumbara.

Tokoh Sekar Tanjung hanyalah rekaan atau sisipan pada sinetron ini yang diadaptasi dari cerita Pendekar Rajawali Yoko alias The Return of The Condor Heroes.

Selamanya Brama hanya punya guru satu orang yaitu Kakek Astagina. Tidak ada tokoh Sekar Tanjung sama sekali. 

Juga Utari, tidak pernah terlibat cinta dengan Gotawa. Sosok Ardalepa juga bukan pejabat dari Guntala yang gila perempuan serta berambisi menjadi raja. Utari adalah cinta pertama Brama Kumbara.

Tokoh Ardalepa dalam cerita aslinya justru digambarkan sebagai sosok pejabat Guntala yang baik hati dan dermawan pada rakyat Madangkara. Sejak istrinya mati, Ardalepa hanya menikah dengan Gayatri, Ibu Brama. Tidak ada selir sama sekali seperti yang digambarkan pada sinetron Brama Kumbara 2013 itu.

Harnum, sama sekali bukan sosok yang lemah gemulai seperti dalam sinetron tersebut. Harnum, meskipun ia putri seorang raja, namun ia juga adalah seorang pendekar. 

Sebagai kritikan dan gugatan atas cerita asli yang sudah dirubah-rubah ini, maka saya tertarik untuk menuangkan sinopsis dan juga pengenalan tokoh-tokoh yang ada dalam cerita Saur Sepuh yang pernah disiarkan diera 80-a dulu melalui tulisan di Blog Arsip ini. Bagaimanapun, Saur Sepuh adalah bagian dari budaya bangsa yang harus dilestarikan.

Catatan ini, ditulis berdasarkan pengetahuan yang masih terekam jelas dalam ingatan dan bahkan bisa dibuktikan pula melalui kaset-kaset rekaman asli Sandiwara Radio Saur Sepuh yang masih ada (diluar dari kaset yang menjadi OST. Film layar lebarnya). Berikut salah satu contoh cuplikan rekaman lawas Saur Sepuh versi Sandiwara Radio tahun 80-an dalam episode pertamanya yang berjudul : Darah Biru

Selain itu, beberapa tulisan disini juga merupakan hasil tukar pengetahuan bersama para pencinta Saur Sepuh lain yang sejaman dengan saya dan saat ini tergabung dalam dua komunitas Pencinta Sandiwara Radio berbentuk group di Facebook: 

Saur Sepuh Karya Niki Kosasih: https://www.facebook.com/groups/355659604498344/

Saur Sepuh: https://www.facebook.com/groups/53076405988/

Berikut uraian lebih jauh dari cerita aslinya :

Tokoh BRAMA KUMBARA

Ia seorang pendekar yang menguasai berbagai ilmu kesaktian. Brama secara darah masih keturunan Raja Madangkara. Ayahnya yang bernama Darmasalira adalah keturunan Raja Madangkara yang terkudeta; Kakek Astagina, guru dan juga kakek  Brama ini dulunya pernah pula menjadi Raja Madangkara. Ibu  Brama bernama Gayatri. Ayah kandung Brama tewas dibunuh oleh perampok yang akan menyerang kampung mereka : Jamparing.

Setelah menjanda, Gayatri diperistri oleh Tumenggung Ardalepa, seorang bangsawan dan pejabat dari Guntala. Dari perkawinan ini, lahirlah Mantili, adik satu ibu lain ayah dari  Brama.  

Brama akhirnya menjadi Raja Madangkara karena beliau jugalah yang memimpin pergerakan nasionalis Madangkara melawan pasukan perang Guntala. Dengan persekutuannya bersama beberapa kerajaan kecil lain yang juga menjadi jajahan Guntala, terbentuklah pasukan perang Dewangga yang mampu menghancurkan Guntala.

Brama kecil diselamatkan dan dididik langsung oleh Kakek Astagina, seorang pendekar tua sakti yang sebenarnya merupakan kakeknya sendiri dan pernah menjadi raja Madangkara. Dari kakek Astagina inilah Brama memperoleh banyak ilmu kesaktian tingkat tinggi seperti Ajian Bayu Bajra, Tapak Saketi, Tikki Ibeng, Malih Rupa dan ilmu pamungkas yang bernama Serat Jiwa (sebelum akhirnya kelak setelah menjadi raja, Brama kembali menciptakan ilmu baru yang kesaktiannya diatas serat jiwa, bernama Lampah Lumpuh)

Guru Brama hanya seorang yaitu Kakek Astagina. Tidak ada guru lain diluar itu. Apalagi punya guru seorang wanita bernama Sekar Tanjung!

Dari semua ilmu kesaktian yang dimiliki oleh kakek Astagina, hanya satu ilmu yang tidak mau diwarisi oleh Brama, yaitu aji kentut semar.

Brama memiliki pedang biru yang merupakan warisan Kakek Astagina kepada Panglima Bernawa. Pedang biru ini memiliki kembaran yaitu Pedang Merah. Pedang Biru sendiri bukan pedang pusaka yang terlalu hebat seperti digambarkan dalam sinetron Brama Kumbara 2013. Pedang biru hanyalah pedang biasa yang diberikan kekuatan sakti oleh Kakek Astagina.

Manakala pedang biru dan pedang merah disatukan, keduanya akan patah dan mengeluarkan gulungan kertas berisi silsilah raja-raja Madangkara. Dari gulungan inilah kelak Brama mengetahui identitas dirinya sebagai salah satu keturunan raja Madangkara yang sah.

Brama memimpin pasukan revolusi bersama dengan Gotawa dan orang-orang yang satu tujuan dengan mereka. Perjuangan kemerdekaan Madangkara ini didukung penuh oleh Tumenggung Ardalepa dan Gayatri, ayah angkat dan ibu kandung Brama. Tidak ada sejarahnya dalam cerita aslinya, Brama terlibat perselisihan dengan Ardalepa seperti yang ditayangkan dalam sinteron pada tahun 2013. Ardalepa adalah seorang pejabat Guntala yang sebenarnya membenci penjajahan dan penzaliman terhadap rakyat kecil. Oleh sebab itulah, Ardalepa justru dekat dengan rakyat Madangkara.

Silahkan dengar cuplikan kisah asli versi Sandiwara Radionya, hubungan baik Brama dan tumenggung Ardalepa di link Youtube berikut :

Link diatas, dedikasi dari Page “Kisah Asli Brama Kumbara” : http://www.facebook.com/?q=#/pages/Kisah-asli-Brama-Kumbara-Saur-Sepuh/129184480599142

Brama juga didalam cerita aslinya tidak pernah menjadi panglima perang dari kerajaan Guntala. Brama adalah seorang tokoh yang dikesankan dalam cerita ini sebagai lambang pahlawan yang menjunjung tinggi sifat-sifat ksatria. Ia seorang pendekar yang pilih tanding, sampai-sampai bahkan dalam pertarungan tersengit sekalipun, Brama tidak pernah menggunakan senjata apapun. 

Seperti juga Ardalepa, sosok Brama sangat dekat dengan rakyat Madangkara, semua orang mengasihinya. Hubungan baiknya secara pribadi sebagai seorang pendekar dengan para tokoh rimba persilatan membuat Brama laksana sosok yang ditakuti oleh kawan maupun lawan. Begitupula hubungan diplomatik kerajaan yang ia bangun terhadap kerajaan tetangga sangat baik. Madangkara tidak pernah terlibat konflik dengan kerajaan manapun disekitarnya seperti Pajajaran, Tanjung Singguruh, Niskala, Sumedang Larang, Ajong Kidul, Selimbar, Majapahit dan sebagainya. Bahkan senopati Ranggaweni dari kerajaan Pajajaran merupakan salah satu sahabat dekatnya.

Sosok Brama Kumbara sebagai seorang pejuang kemerdekaan Madangkara dibagian awal cerita sandiwara radio ini akhirnya harus berhadapan dengan kesaktian milik Tumenggung Gardika dari Guntala. Brama kalah dalam pertarungan itu. Gardika ternyata menguasai ajian Serat Jiwa sampai pada tingkat kesepuluh (yaitu tingkat terakhir dari ilmu tersebut). Sementara tingkatan ajian serat jiwa milik Brama ketika ia bertarung melawan Gardika belum mencapai puncak. Dengan kondisi yang terluka parah, Brama diselamatkan oleh Rajawali raksasa sahabatnya dan ia digodok dalam Kolam Lumpur Bergolak yang terdapat di Goa Pantai Selatan. Kemudian,  dari peristiwa kekalahannya itu, Brama menyempurnakan Ajian Serat Jiwa yang ia miliki hingga sampai di Tingkat 10, tingkatan tertinggi ilmu ini.

Gardika yang juga  menguasai Ajian Serat Jiwa sampai tingkat 10 akhirnya kembali bertempur melawan Brama, tetapi dalam duel maut berikutnya itu Gardikalah yang tewas…. tubuhnya hancur menjadi tepung. Meski Ajian Serat Jiwa yang mereka gunakan ada dalam tingkatan yang sama,  Brama lebih unggul  berkat keputihan niatnya dalam menggunakan ilmu tersebut.  Selain itu  Brama mempelajari ajian serat jiwa langsung dari kitab aslinya sehingga penguasaannya pun lebih sempurna dari Gardika. Memang saat itu Kitab Ajian Serat Jiwa tersebar luas dan banyak pendekar mampu menguasainya, namun kebanyakan tidak bisa menguasai sampai tingkat tertinggi. 

Berikut cuplikan dari rekaman lawas pertarungan Brama melawan Gardika.

Misalnya diceritakan juga tentang sosok Miranti Si Kelabang Hitam yang menjadi musuh Mantili, menguasai ilmu serat jiwa hanya sampai tingkat 2, Jasiun salah seorang yang ikut memperebutkan Pedang Setan setelah dicuri Dewa Maut dan direbut oleh Ki Naga hanya sampai tingkat 4, Mantili  sendiri hanya sampai tingkat 6, Harnum dan Pramitha (kedua istri Brama Kumbara) maupun Patih Kandara (yang kelak menjabat menggantikan Patih Gotawa dijaman pemerintahan Prabu Wanapati) hanya sampai tingkat 8, Soma Wikarta (salah satu murid utama Mantili dari padepokan gunung wangsit) hanya sampai tingkat 9.

Hanya Brama, Jaka Lumayung (kakak seperguruan Brama), Gardika, dan tentu saja Kakek Astagina sendiri yang menguasai sampai tingkat 10. Nenek Lawu, guru Lasmini yang sempat menjadi musuh Brama dan Mantili, hanya menguasai intisari Ajian Serat Jiwa saja namun ia tidak menguasai ilmu serat jiwa itu sendiri.

Ketika ia sudah menjadi raja Madangkara, kelak makam kakek Astagina yang ada digoa pantai selatan, dipugar oleh Brama hingga menjadi pesanggrahan. Dalam proses pembuatan pesanggrahan ini yang diketuai oleh Tumenggung Ajisanta, sempat diganggu oleh gerombolan setan merah yang merupakan orang-orang Guntala yang dendam dengan Madangkara. Pada peristiwa itu, Brama sampai pada puncak murkanya sehingga berubah menjadi raksasa Buto Agni. 

Amarah Brama yang meledak-ledak atas hancurnya goa pantai selatan ini akhirnya bisa dipadamkan oleh Mantili, adik kandung Brama lain ibu, setelah ia menangis dikaki Buto Agni.

Setelah peristiwa ini, pengerjaan pesanggrahan kramat di goa Pantai Selatan itu diteruskan dibawah pengawasan langsung Patih Gotawa dan Panglima Ringkin, panglima perang Madangkara. Sementara Brama Kumbara sendiri bersama Mantili mengejar pelaku perusakan.

Kisah perselisihan Brama bersama tokoh-tokoh Madangkara dengan orang-orang Guntala yang dendam atas kekalahan kerajaannya itu terus berlanjut sampai kemudian mengantarkan pertemuan Brama pada Kijara dan Lugina. Keduanya murid-murid utama Panembahan Pasupati dari gunung saba.

Panembahan Pasupati adalah keturunan adipati Natasuma yang menguasai ilmu Waringin Sungsang. Sebuah ilmu kedigjayaan yang mampu mengalahkan ajian Serat Jiwa tingkat 10. Dari pertemuan ini Brama untuk kedua kalinya setelah ia melawan Gardika diawal kemerdekaan Madangkara, kembali menemui kekalahan.

Tapi tidak butuh waktu lama bagi Brama untuk mendapatkan teknik mengalahkan aji Waringin Sungsang. Ia bahkan berhasil menemukan titik lemah ilmu itu melalui perpaduan antara ajian Serat Jiwa tingkat 1 dan ajian serat jiwa tingkat ke-10. Teknik itu dinamainya ilmu Srigunting. Ilmu ini nantinya diajarkan Brama pula kepada Mantili untuk menghadapi Lugina dan Lasmini.

Namun Brama tidak puas bila hanya bisa menemukan titik lemah aji waringin sungsang saja tanpa membuat orang yang menggunakannya dijalan yang salah bisa bertobat. Akhirnya, Brama menciptakan ilmu baru bernama Lampah Lumpuh. Melalui ilmu inilah nantinya Brama berhasil mengalahkan orang-orang dari Gunung Saba seperti Kijara dan Lugina.

Setelah kekalahan telaknya dari Brama, Kijara dan Lugina akhirnya berbalik menjadi orang-orang yang paling melindungi Brama dari semua ancaman. Terakhir keduanya diceritakan tewas terbunuh oleh Bhiksu Kampala yang datang dari Tibet untuk menjajal ilmu Brama.

Setelah mewariskan singgasananya pada Wanapati, Brama kemudian mengundurkan diri kegoa pantai selatan sampai wafatnya. 

Berikut adalah cuplikan dari kisah aslinya versi Sandiwara Radio, ketika Brama dinobatkan sebagai raja Madangkara :

Tentang RAJAWALI SAKTI

Burung Rajawali raksasa ini dikenal sewaktu  Brama masih kecil, ketika digembleng oleh Kakek Astagina di Gua Pantai Selatan. Ketika  Brama bersama Kakek Astagina sedang berbincang di tepi pantai, mereka dikejutkan oleh kedatangan seekor rajawali raksasa yang terbang melintas di depan mereka. Sejak pertama jumpa itu,  Brama sudah ‘jatuh cinta’ dan ingin terbang naik rajawali. Tentu saja itu tak ditanggapi serius oleh Kakek Astagina, “Ya, moga-moga saja rajawali itu mau membawamu terbang….” katanya; tapi sekaligus Kakek pun memperingatkan agar jangan membuat masalah dengan binatang besar dan kuat itu karena bisa berbahaya.

Beberapa kali mereka melihat rajawali itu melintas. Suatu ketika karena saking penasarannya,  Brama yang sudah bertambah besar itu bersuit memanggil rajawali itu. Rajawali cilingukan, lalu datang menyerang. Terjadi pertarungan sengit dan kemudian  Brama ‘menclok’ di punggung rajawali itu dibawa terbang tapi tetap kokoh bertahan. Akhirnya Rajawali itu ‘menyerah’… ia tak lagi menyerang, lalu pergi setelah terbang berputar tenang seolah memberi penghormatan. Sejak itu pun mereka bersahabat…  Brama dapat memanggil rajawali dengan suitannya dan Rajawali itu pun menjadi tunggangannya.

Disini kisah pertemuan Brama dan burung rajawalinya itu memiliki kemiripan dengan versi sinetron versi 2013, hanya saja disana sosok Kakek Astagina dirubah menjadi Sekar Tanjung.

ilustrasi Brama menunggang burung rajawali

ilustrasi pribadi atas sosok Brama yang sedang menunggang burung rajawali

Di kemudian hari, dalam tapa semedinya, Brama mengenali Rajawali Saktinya itu sebagai titisan Dewa Brahma. Brama pernah memberikan sebuah kendi wasiat pada Bongkeng, salah satu abdi terbaik Mantili. Dimana ketika kendi itu dilempar, akan bermunculan rajawali-rajawali kecil yang bisa menyelamatkan Bongkeng dari bahaya.

Tokoh JAKA LUMAYUNG : Ini adalah kakak seperguruan  Brama, sama-sama murid Kakek Astagina. Jaka Lumayung ini kemudian hari, mendirikan dan memimpin Padepokan Serat Jiwa di kerajaan Pajajaran. Ia pernah datang bersama  Brama ke Gunung Saba untuk menjajal Ajian Waringin Sungsang pada Panembahan Pasupati, guru dari Kijara dan Lugina, dan hasilnya, Jaka Lumayung kalah.  Brama kemudian menciptakan Ilmu Lampah-Lumpuh di perguruan milik Jaka Lumayung ini, Jaka Lumayung juga yang dengan setia merawat Brama dalam proses penciptaan ilmu barunya itu di Pajajaran. Dibawah pengawasan Jaka Lumayung, Brama bersemedi seraya berpuasa selama 40 hari lamanya.

KELABANG HITAM: Nama aslinya adalah Miranti. Dia adalah musuh besar Mantili waktu muda. Miranti pernah mengobrak-abrik Padepokan Gunung Wangsit milik Mantili dan mencuri Kitab Ajian Serat Jiwa di perguruan itu dengan bersekongkol dengan murid Mantili yang bernama Soma Wikarta. Mantili pernah dihajar kalah oleh Kelabang Hitam dengan Ajian Serat Jiwa tingkat 2. Dalam pertarungan itu, Mantili nyaris tewas. Ia diselamatkan oleh Jaka Lumayung, kakak seperguruan Brama Kumbara. Dibawah asuhan Jaka Lumayung, Mantili lalu memperdalam Ajian Serat Jiwanya sampai tingkat 3, dan dengan ilmu itu akhirnya ia dapat membinasakan Si Kelabang Hitam. Sampai akhir hidupnya, Mantili menguasai Ajian Serat Jiwa hanya sampai tingkat 6 saja, terakhir ia menggunakan ilmu ini ketika berhadapan dengan Mariba, seorang pendekar dari Gunung Saba yang hendak memperkosa dan mengambil pedang setan miliknya. Mantili juga pernah dikalahkan oleh  Kijara dan Lugina yang memiliki ilmu Waringin Sungsang.

KANDARA: Ia orang Guntala yang berhasil menyusup ke Madangkara dan menjadi pejabat di sana, bahkan sampai menjadi Patih di Madangkara pada generasi kedua (yaitu setelah Brama mangkat dan digantikan oleh putra kandungnya dari Harnum yang bernama Wanapati).

Kandara mengadu domba Prabu Wanapati dengan Pangeran Paksi Jaladara, putra Mantili dan Gotawa. Sempat terjadi perang saudara diantara keduanya. Untung bisa didamaikan oleh Raden Bentar dan Garnis, dua anak angkat Brama dari istri keduanya, Pramitha. Patih Kandara ini menguasai Ajian Serat Jiwa Sampai tingkat ke 8. Kandara akhirnya tewas melawan Soma Wikarta, mantan murid Mantili yang pernah berkhianat dimasa Klabang Hitam, yang menguasai Ajian Serat Jiwa sampai tingkat 9.

Kisah Perjalanan cinta Brama Kumbara :

UTARI, ia adalah cinta pertama  Brama. Ia seorang gadis pendekar yang bertemu dengan  Brama sewaktu bersama-sama memberantas kelelawar siluman di Desa Halimun. Mereka akhirnya bersama-sama dalam pergerakan ‘nasionalis’ Madangkara. Sayang, kemudian dia tewas dalam salah satu pertempuran… Utari ini adalah puteri dari Panglima Bernawa, salah satu panglima perang kerajaan Madangkara sebelum dijajah oleh Guntala.

Lama kemudian, barulah  Brama menemukan cintanya kembali pada diri Harnum, gadis bangsawan dari kerajaan Niskala- yang  juga seorang pendekar dan petualang.

Disaat bersamaan,  Brama  juga bertemu dengan seorang janda bangsawan dari Sadeng bernama Pramitha yang mempunya anak laki-laki kecil bernama Bentar. Ia pernah diselamatkan oleh Brama dalam sebuah peristiwa dan selanjutnya ikut dengan Brama dalam pengembaraannya bersama Harnum sebagai pendekar.

Selain Bentar, Pramitha juga punya anak perempuan yang usianya lebih tua dari Bentar. Ia bernama Garnis. Tapi dalam peristiwa penyerbuan Majapahit yang dipimpin oleh patih Gajah Mada kekerajaan Sadeng itu, Garnis terpisah dari ibunya. Kelak, setelah Brama diceritakan undur diri dari jabatannya selaku raja dan mangkat, Garnis akan datang kemadangkara bersama tunangannya yang bernama Arya Widura guna menjumpai Pramitha dan Bentar.

Kisah berlanjut dengan jatuh hatinya Pramitha  pada  Brama  sebagaimana juga Harnum mencintai Brama. Karena persahabatan yang erat dan mengetahui bahwa sahabatnya juga mencintai orang yang dicintainya, maka ketika  Pramitha dilamar oleh  Brama, Pramithalah yang mensyaratkan untuk juga menikahi Harnum. Jadilah  Brama beristeri dua, dan keduanya diangkat menjadi Permaisuri sampai Brama diceritakan wafat. Ia tidak pernah punya selir.

Selain Utari, Harnum, dan Pramitha, ada wanita lain sebenarnya yang pernah mengisi hati  Brama. Namanya  adalah Doria, gadis cantik berjiwa petualang. Dari Doria inilah  Brama menerima Sepasang Gelang Marmer Putih yang selalu melekat ditangan Brama dan menjadi salah satu senjata pusaka Madangkara. Beranjak dari kedua gelang marmer ini pula nantinya Brama menciptakan ilmu yang bernama Ajian Gelang-Gelang.

KISAH CINTA MANTILI-GOTAWA-SAMBA-WIDATI

Mantili pada mulanya menjadi kekasih Raden Samba, seorang bangsawan dari Kerajaan Sanggam. Mereka berdua bersama hendak merintis pengembangan Padepokan Gunung Wangsit yang didirikan oleh Mantili. Mereka memang saling mencintai, tapi juga sering bertengkar karena dua-duanya sama-sama muda dan keras.

Raden Samba memiliki ilmu yang aneh yang bernama Rongrong, ia bisa menembus tanah. Pada suatu ketika, Raden Samba dan Mantili berkenalan dengan seorang janda muda dan kaya bernama Widati, yang dulu merupakan isteri Juragan Anom. Sebuah perjumpaan biasa, bermula dari menolong roda pedati yang terperosok, sampai kemudian mengadakan perjalanan bersama. Sebagai catatan, Widati digambarkan sebagai seorang perempuan yang muda dan cantik, semacam janda kembang.

Ketika Mantili dan Samba bersama dua punakawannya Merid dan Bongkeng yang di ikuti oleh Widati mengejar Miranti si Kelabang Hitam kesebuah pulau terpencil, perahu yang mereka tumpangi  telah di lubangi oleh penjualnya yang ternyata ulah dari anak buah miranti.Di tengah gelombang tinggi dan angin kencang, perahu Mantili terbalik dan para penumpangnya berenang menyelamatkan diri. Mantili terdampar di pantai sendirian, sedangkan di lain tempat, merid harus menarik bongkeng yang pingsan ke tempat kering. Sementara itu, Raden samba dan Widati terseret ombak hingga terdampar di sebuah gua di pinggir pantai.

Entah siapa mulai menggoda atau memang saling menggoda dan juga saling tergoda, dalam keadaan terdampar itu, terjadilah ‘perselingkuhan’ antara Raden Samba dan Widati. Ketika mengetahui hal itu, tentu saja Mantili murka… untunglah  Brama berhasil meredam suasana sehingga tidak terjadi pertumpahan darah. Akhirnya, Raden Samba pun menikah dengan Widati. Mereka kemudian tinggal di Kadipaten Gunalaga. Setelah berjalan sekian lama, hubungan antara Raden Samba dan Mantili serta Brama sendiri tetap bersahabat baik.

Ketika Mantili dalam situasi ‘galau’ itu, orang yang sering hadir menemani adalah Gotawa, seorang pejuang nasionalis Madangkara yang sebenarnya juga sudah lama bersama Brama dalam perjuangan menegakkan kembali Madangkara. Kebersamaan itu pun lama-lama menumbuhkan cinta, bukan cinta yang romantis memang… tapi perjumpaan pribadi yang cocok: Gotawa sangat mengagumi Mantili yang cantik dan perkasa itu, tetapi juga sangat menghormatinya, dan sebagai orang yang memang lebih tua ia mau mengalah dan bisa ‘ngemong’ watak Mantili yang keras dan meledak-ledak.

Mantili merasa  menemukan sosok orang yang tenang dan dewasa, mampu mengimbangi sifat-sifatnya, dan sungguh memenuhi kriteria sebagai pria yang baik seperti sosok kakaknya, Brama Kumbara.  

Brama yang memergoki kekariban mereka dan tahu betul bahwa hanya orang seperti Gotawa yang dapat mengimbangi sifat-sifat Mantili adiknya, tentu saja mendukung dan mendorong pula perjodohan mereka. Akhirnya mereka pun menikah, dari perkawinannya lahirlah Pangeran Paksi Jaladara atau Raden Paksi Jaladara. 

Kisah persahabatan antara Mantili sebagai istri dari patih Gotawa dengan Raden Samba, mantan kekasih lamanya akan berlanjut ketika Raden Samba atas izin dari istrinya, Widati, membantu Mantili menemukan kembali Pedang Setannya yang hilang dicuri setelah penyerbuan Wirya Kumandra yang mengakibatkan Gotawa terluka dan Dewa Maut yang berhasil mencuri pedang itu.

Diantara keduanya tidak pernah terlibat perselingkuhan apapun, hubungan mereka setelah keduanya berkeluarga adalah murni persahabatan. Raden Samba juga dalam proses pencarian pedang setan ini pernah menyelamatkan Mantili yang hampir tewas dihajar oleh Lugina dengan ajian Waringin Sungsang.

Adapun sosok Patih Gotawa, beliau sebenarnya jika dilihat dari sejarah awal Saur Sepuh, berusia lebih tua dari Brama. Ia mantan senopati Madangkara sebelum diserang oleh Guntala. Gotawa merupakan adik seperguruan dari panglima Bernawa. Ketika Madangkara jatuh ditangan Guntala, Gotawa menyamar menjadi seorang pengusaha sambil terus menghimpun kekuatan diantara pemuda-pemuda Madangkara guna mengobarkan pembrontakan terhadap Guntala.

Brama sendiri memanggil Gotawa awalnya dengan sebutan paman. Usia Gotawa setidaknya sebaya dengan Tumenggung Ardalepa, ayah kandung Mantili.  Gotawa menguasai ilmu Tatar Bayu yang membuatnya bisa berlari sangat cepat seiring angin. 

Gotawa adalah sosok orang yang sangat setia, dan kesetiaannya itu akan terbukti dengan pengabdiannya yang tulus sebagai patih pada Brama Kumbara.

 

Tentang PEDANG SETAN dan PEDANG PERAK

Tentang latar belakang Pedang Setan, ia asal mulanya milik komplotan Pedang Setan yang selalu menebar teror. Kesaktian Pedang Setan yaitu pedang ini bisa mengeluarkan asap berbau busuk seperti bangkai yang memabokkan lawan. Selain itu, Pedang Setan sangat kuat, sehingga jarang-jarang ada pedang yang tahan beradu melawan Pedang Setan ini.

Brama yang berhasil menumpas komplotan penjahat ini, kemudian membawa Pedang Setan dan memberikannya kepada Mantili, adiknya yang memang sangat berbakat memainkan pedang. Mantili memang kurang berbakat dalam hal penguasaan ilmu kadigdayaan, tetapi sangat berbakat dalam ilmu tangan kosong dan sangat mahir dalam memainkan pedang.

Maka, ketika Mantili mendapatkan pedang pusaka yang dahsyat dan langka ini, bisa dikatakan ia menjadi singa bersayap saja. Mantili menjadi terkenal sebagai pendekar pedang sejati, pendekar pedang nomor satu. Ada suatu rahasia yang diketahui  Brama dan disampaikan pada adiknya, sehingga hanya Mantili sendiri yang bisa memainkan pedang pusaka dengan sempurna, tanpa mabok dan sama sekali tidak terganggu oleh aroma busuk asap beracun si Pedang Setan.

Kemasyuran nama ini mendatangkan rasa penasaran pada seorang pendekar pedang kelas wahid, bernama Taji Barnas yang dikenal dengan sebutan Si Pedang Perak. Ia seorang pendekar pedang yang sangat sakti pula, mempunyai pedang pusaka bernama Pedang Perak, yang mengeluarkan cahaya yang sangat menyilaukan mata. Si Pedang Perak menantang Si Pedang Setan, untuk membuktikan siapa yang layak mendapat sebutan pendekar pedang sejati atau pendekar pedang nomor satu.

Awalnya tantangan itu tidak ditanggapi, karena sebenarnya mereka sama-sama tokoh golongan putih dan memang tidak saling memiliki persoalan, tapi lama-lama akhirnya dilayani juga. Mantili berlatih pedang dibawah pengawasan patih Gotawa dengan cara menatap matahari, sebab  pedang perak milik taji barnas terkenal dengan cahaya yang bisa membutakan mata. Singkat cerita, setelah keduanya mempersiapkan diri dengan latihan bagaimana menghadapi senjata dan kesaktian lawan, akhirnya duel pun dilaksanakan. Pertempuran di bawah sinar purnama itu begitu dahsyat dan berimbang. Namun akhirnya Mantili yang unggul. Taji Barnas Si Pedang Perak tewas dalam pertarungan adu ilmu pedang tingkat tinggi itu.

Taji Barnas mewariskan pedang pusakanya kepada Mantili. Tapi sekian waktu senjata itu hanya tersimpan saja tanpa terpakai. Sampailah pada suatu peristiwa, Pedang Setan Hilang, dicuri oleh Dewa Maut. Dari tangan Si Dewa Maut, pedang direbut oleh Ki Naga, direbut lagi oleh Jasiun, dan kemudian jatuh ke tangan Mariba. Mariba, yang masih saudara seperguruan Kijara dan Lugina inilah yang berlatih keras untuk bisa menggunakan Pedang Setan dan kemudian berhasil pula memainkannya. 

Dari peristiwa itu, akhirnya Mantili mencoba untuk menguasai Pedang Perak secara sempurna. Hebatnya, pedang perak ini tidak akan rusak atau patah ketika diadu dengan Pedang Setan milik Mantili. Dalam sebuah pertempuran dikademangan Cempaka, akhirnya Mantili berhasil merebut kembali pedang setannya dan membunuh Mariba.

Raden Paksi Jaladara dan Prabu Wanapati

Kedua tokoh ini muncul setelah Brama mundur dari cerita Saur Sepuh. Kehadiran Paksi Jaladara dan Wanapati merupakan epik kedua dari sandiwara radio tersebut yang menceritakan perjalanan generasi kedua tokoh-tokoh sakti Madangkara.

Sayangnya diawal berkuasanya Wanapati menggantikan Brama, ia sudah terlibat konflik dengan Paksi Jaladara. Konflik ini pada dasarnya bukan bersumber dari kedua tokoh ini secara langsung akan tetapi berkat konspirasi dari Patih Kandara yang mendampingi Wanapati di Madangkara.

Raden Paksi mewarisi watak dan keahlian bermain pedang dari ibunya, Mantili. Punya cita-cita menjadi panglima perang angkatan bersenjata kerajaan madangkara. Demi mewujudkan cita-citanya ini dia sering melatih olah kanuragan dan latihan perang dengan para pemuda Madangkara di kadipaten jamparing. Kegiatannya ini kemudian dijadikan gosip oleh patih kandara yg mengadu pada prabu wanapati bahwa raden paksi sedang menyusun kekuatan untuk memberontak.

Prabu wanapati mewarisi watak Harnum sang ibunda yang kalem dan polos. Dia lebih menyukai ilmu tata pemerintahan dari pada olah kanuragan. Namun karena usianya msh sangat muda, ia menjadi makanan empuk bagi hasutan patih kandara yang licik.  

Raden Bentar, ia putra tiri dari Brama. Anak kandung Pramitha dan Adipati Sadeng. Meski begitu, Bentar lebih banyak mewarisi sifat-sifat brama. Arif bijaksana dan sakti mandraguna. Dia jadi penengah dan pendamai dalam kemelut perang saudara Madangkara pada episode Sengketa Tanah Leluhur.

Atas konspirasi dari Patih Kandara, Raden Bentar dipindahkan oleh prabu Wanapati dari Kadipaten Jamparing menuju kekadipaten Singkur. Raden Bentar sendiri pernah terluka parah diserang oleh Patih Kandara dengan ajian Serat Jiwanya dalam usahanya mendamaikan prabu Wanapati putera Brama dengan Paksi Jaladara putra Mantili. Kemudian dibantu oleh ibunya, Pramitha, Bentar mempelajari ajian Lampah Lumpuh digoa pantai selatan ditemani juga oleh rajawali raksasa milik Brama.

Selanjutnya dalam cerita Saur Sepuh sesudahnya, Raden Bentar diceritakan berguru dengan Bhiksu Kampala dari Tibet hingga menguasai ilmu Angin Es, Ikatan Roh dan Salju Menyiram Bumi. 

Patih Kandara sendiri pada episode perang saudara itu akhirnya dikalahkan oleh paman Soma Wikarta, bekas murid Mantili yang dulu pernah berkhianat dan bersekutu dengan Miranti si Klabang Hitam dalam mencuri kitab Ajian Serat Jiwa dipadepokan Gunung Wangsit milik Mantili. Patih Kandara yang menguasai ajian Serat Jiwa tingkat 8 kalah dan tewas oleh Soma yang menguasai ajian Serat Jiwa tingkat 9. Diepisode ini diceritakan pula tentang pertobatan dari Soma atas sikap-sikapnya yang keliru dimasa lalu pada Mantili. Pertobatannya itu diterima oleh Pramitha dan Bentar yang kemudian menjadi jembatan bagi Soma untuk menjalin hubungan baik kembali kepada tokoh-tokoh Madangkara lainnya.

Tokoh Garnis, seperti ditulis pada bagian atas, adalah putri pertama dari Pramitha dan Adipati Sadeng. Ia seorang pendekar pedang sebagaimana Mantili. Ia pernah mengembara ke Majapahit untuk menuntut balas pada patih Gajah Mada atas kematian ayahnya dalam penyerangan Majapahit ke Sadeng. Tapi niatnya itu dibatalkan setelah kemudian ia bertemu dengan Pramitha dan Bentar di Madangkara.

Tokoh Garnis pertama kali keluar dalam episode Sengketa Tanah Leluhur. Ia menjadi salah satu tokoh sentral yang ikut mewarnai kisah Saur Sepuh pada generasi keduanya.

Adapun mengenai Lasmini, ia adalah tokoh kontroversial dari Pamotan. Ia pernah menjadi kekasih dari Tumenggung Bayan yang merupakan abdi Bhre Wirabhumi ketika memberontak pada prabu Wikrama Wardhana di Majapahit. Tumenggung Bayan tewas ditangan Brama yang menyaru menjadi Satria Madangkara karena Tumenggung Bayan telah membunuh Tumenggung Adiguna utusan Brama kepada Pamotan.  

Lasmini kemudian bersama Jamali sahabat akrabnya, mencari Brama untuk menuntut balas. Namun ketika bertemu, ia malah jatuh hati pada Brama. Karena cintanya ditolak oleh Brama, Lasmini akhirnya melampiaskan kekesalannya dengan Mantili, Gotawa dan Harnum. Ketiganya berhasil dirobohkannya dengan Aji Sirep Megananda.

Syahdan setelah ia ditundukkan oleh Brama dalam sebuah adu kesaktian yang mengembalikan Mantili, Gotawa dan Harnum,  kelak Lasmini kembali membuat keributan di Madangkara. Disini ia berhasil ditundukkan oleh Mantili dan diusir keluar dari Madangkara. Jamali sendiri kemudian mengabdi di Madangkara sebagai seorang tumenggung. Ia pernah menemani Brama melawat kesalah satu desa yang terkena endemi penyakit berbahaya. Jamalipun pernah menjadi saksi hidup kekalahan Panglima Ringkin dan Senopati Indra Kumala yang menguasai ajian serat jiwa dan tapak saketi dari Kijara dan Lugina yang menguasai ilmu Waringin Sungsang.

Jauh berselang waktu kemudian, diceritakan pula bahwa Lasmini menemukan sosok Brama pada diri raden Bentar. Ia kemudian mendekati Bentar yang usianya sebenarnya jauh dibawah Lasmini. Dengan berbagai pendekatannya, Lasmini berhasil memikat Bentar. Keduanya sempat terlibat skandal asmara. Hanya sayangnya, kisah cinta ini justru mendapat pertentangan langsung dari Mantili. Di matanya Lasmini benar-benar seorang wanita penggoda. Ia tak rela Bentar dipermainkan cintanya. Mantili, di mata Lasmini adalah perempuan yang sok kuasa dan terlalu jauh berprasangka tentang cintanya kepada Bentar, lelaki muda yang sungguh kini merenggut hatinya. Bagi Lasmini, Mantili adalah penghalang; di mata Mantili, Lasmini adalah perempuan jalang yang harus disingkirkan. Perseteruan dua wanita pendekar pun semakin dalam dan membakar dada.

Singkat cerita, Lasmini yang cintanya terlunta-lunta akhirnya jatuh di pelukan hartawan tua, Juragan Basra. Disangkanya kebahagiaan akan dapat diraihnya dengan bermodalkan harta. Tapi harapannya sia-sia. Hidup bersama tanpa cinta ternyata tak memberi kebahagiaan yang dicarinya. Mereka berselisih dan bertengkar. Pertengkaran memuncak ketika Lasmini hendak pergi, ikut boyong rakyat Pajajaran ke Galuh. Bagi Juragan Basra, ini bukan kepergian biasa… Lasmini pasti hanya cari alasan untuk meninggalkannya.

Marah, tak rela ditinggal tapi juga tak bisa menahan kepergian, Juragan Basra pun gelap mata. Ia menyuruh anak buahnya membinasakan Lasmini… lebih baik ditinggal mati sekalian daripada ditinggalkan pergi ke entah tujuan. Anak buah Juragan Basra tak mampu menandingi ilmu silat Lasmini. Tapi mereka bukan orang bodoh dan pula bukan pendekar yang mengandalkan ilmu kesaktian saja. Dengan licik mereka menyerang menggunakan serbuk beracun. Lasmini roboh… dan lelaki-lelaki berandal itu pun akhirnya secara beramai-ramai memperkosanya, sebelum kemudian membunuhnya dengan jalan melempar kejurang.

Dalam hitungan detik tubuhnya menyentuh dasar jurang, datanglah seorang nenek tua yang menolong Lasmini yang tak berdaya. Nenek Lawu, pendekar sakti mandraguna menolongnya, bahkan kemudian menggemblengnya dengan ilmu-ilmu yang luar biasa. Jurus yang langka dan digjaya, melempar kembang anggrek jingga sebagai senjata rahasia. Berbekal ilmu sakti, Lasmini mengamuk menuntut balas pada lelaki-lelaki yang menginjak-injak harga dirinya.

Setelah kematian gurunya, Lasmini turun gunung… kemunculannya untuk menuntut balas menggegerkan Pajajaran. Para pendekar yang penasaran pun banyak yang berjatuhan. Madangkara pun tersulut rasa penasaran. Dikirimlah dua jawara Madangkara, Atang Subali dan Gatra Denawa, sepasang pendekar cambuk yang perkasa. Jurus Anggrek Seratus tersapu habis oleh dua jawara Madangkara yang memang perkasa. Tapi Lasmini kini adalah pendekar pilih tanding. Anggrek Seribu, jurus andalan ilmu Anggrek Jingga dikeluarkannya. Dua jawara pun roboh tak berdaya, cambuk mereka terlepas ketika Lasmini denga jeli dan cepat membidik pergelangan tangan mereka. Kehebohan demi kehebohan terus berkembang seiring munculnya pendekar perempuan yang bersenjatakan anggrek jingga, Si Kembang Gunung Lawu. Lasmini pun semakin dikejar dan diburu.

Kembali terulang nasib Lasmini: menjadi yang terpinggirkan, terusir dan kalah oleh kenyataan. Ia yang semula turun gunung sebagai pendekar sakti mandraguna, yang siap menuntut balas terhadap para penghinanya, kini terpaksa menyingkir karena begitu banyak pendekar yang memusuhinya.

Di Gunung Lawu, rumah gurunya, saat kepedihan begitu dalam menyiksanya, tak sengaja ia menemukan sebuah Kitab Pusaka, suatu ilmu yang belum diwariskan oleh gurunya, Ilmu Sinar Dewata atau yang kemudian lebih dikenal dengan sebutan Ajian Cipta Dewa, ilmu yang bersumberkan pada penggabungan intisari Ajian Serat Jiwa, intisari Ajian Waringin Sungsang, dan intisari Ilmu Lampah-Lumpuh. Penuh harapan, Lasmini pun mempelajari kitab ilmu sakti gurunya. Dan begitu berhasil menguasai Cipta Dewa, pertama-tama ingin dijajalnya kesaktian baru ini dengan menantang Sang Mahaguru Padepokan Gunung Saba, Panembahan Pasopati. Cipta Dewa memang luar bisa, Sang Panembahan yang digjaya itu pun tewas karenanya.

Target berikutnya dari Lasmini adalah Mantili. Dalam sebuah pertempuran hebat, Mantili pun roboh tak berdaya menghadapi Ajian Cipta Dewa. Kalau saja bukan karena Bentar menghalanginya, pastilah Mantili akan tewas saat itu juga. Tapi nasib Lasmini selalu demikian, terulang dan terulang: ketika kemenangan seolah telah diraih, saat itu juga ia terlempar ke jurang kegagalan. Ilmu sakti berhasil dikuasanya. Pendekar yang begitu tersohor pun roboh tewas di tangannya. Mantili musuh bebuyutannya pun berhasil ditumbangkannya… tapi ia terusir oleh lelaki yang begitu dicintainya, “Bibi jahat… Bibi jahat… Bibi Lasmini telah membunuh Bibi Mantili… Bibi jahat…. pergiiiiiii… pergiiiiiii….!”

Dipandang jahat atau pun jalang oleh orang yang memang membencinya seperti Mantili, Lasmini memang tertusuk hatinya tapi itu tidaklah apa-apa, malahan memacu semangatnya untuk membalas pada saatnya. Tapi dibenci oleh orang yang dicintai dan sebenarnyalah sungguh pula mencintainya, ah itu jauh lebih berat dan menyakitkan rasanya…. Lasmini… Lasmini… beginilah yang terus terjadi, wanita yang ingin mereguk kebahagian sederhana saja, tapi selalu tersingkir dan terlempar jauh begitu apa yang dicari seolah sudah nyaris teregam di tangannya.

Raden Bentar berduka. Memang, di bibir ia mengusir Bibi Lasmini yang dicintainya. Tapi dalam hati ia sebenarnya sangat merindukannya. Kegalauan sang pangeran muda pun meresahkan para sesepuh Madangkara. Berbagai upaya dilakukan untuk menghiburnya, tapi juga sekaligus untuk menjauhkan Lasmini dari hatinya.

Terpetiklah berita, seorang puteri pejabat Pajajaran, Tumenggung Gitanyali, konon sangat cantik dan sedemikian mirip dengan Lasmini. Dengan dalih mengundang menghadiri acara Kerajaan, Sang Tumenggung bersama keluarganya diundang. Tujuannya, agar Raden Bentar bisa diperkenalkan dengan Dewi Anjani, agar hatinya segera bisa melupakan Lasmini. Anjani adalah seorang perempuan terhormat, puteri seorang Tumenggung dari Kerajaan yang besar. Jauh lebih layak daripada Lasmini yang di kalangan para sesepuh Madangkara dianggap tak lebih dari seorang petualang cinta yang sedang memperdaya seorang remaja muda yang masih hijau soal cinta.

Mereka pun akhirnya diperkenalkan. Raden Bentar pun terpesona pada Dewi Anjani yang begitu mirip dengan Lasmini yang merenggut cinta pertamanya. Tapi sebenarnyalah, Bentar tak sungguh jatuh cinta. Ia hanya menemukan bayang-bayang Lasmini dalam diri gadis muda yang sedemikian mirip dengan perempuan yang dicintanya.

Siapakah Dewi Anjani itu? Bagaimana ia bisa demikian mirip dengan Lasmini? Konon ceritanya, ia sebenarnyalah anak gadis dari Lasmini sendiri. Dikisahkanlah latar belakangnya. Dulu, tampillah Lasmini sebagai seorang pendekar muda yang berbekal setingkatan ilmu kependekaran berteguh membela keadilan dan kebenaran. Sekawanan perampok dihajarnya, kocar-kacir tak berdaya. Tapi di tengah kebanggaan itu, tampillah sahabat para perampok itu, seorang pendekar yang lebih tinggi ilmunya, Si Tombak Iblis yang keji. Lasmini roboh di tangannya. Si Tombak Iblis pun ingin memperkosanya.

Lasmini tak berdaya. Tapi di saat genting itu, muncullah seorang prajurit muda yang tampan dan perkasa. Seorang punggawa pasukan tombak, Punggawa Gitanyali namanya. Pendekar tombak bertemu pimpinan prajurit tombak, beradu ilmu. Si Tombak Iblis tak berdaya, takluk di depan sang prajurit muda perkasa. Orang muda, tampan, punya jabatan, punya kesaktian…. sungguh bisa menjadi sandaran kebahagiaan. Lasmini pun akhirnya menerima pinangan sang punggawa. Mereka hidup bahagia sampai kemudian Lasmini melahirkan seorang bayi mungil yang cantik, puterinya, Anjani… Dewi Anjani namanya. Tapi kebahagiaan yang baru datang, selalu kemudian pergi.

Tak kerasan karena jiwa petualangnya terbatasi tembok-tembok istana, membuat Lasmini sering cekcok dengan Gitanyali suaminya. Puncaknya, mereka berpisah. Gitanyali tetap dengan pengabdiannya untuk negara, kemudian menikahi gadis keraton juga yang dari dulu sebenarnya sudah memperhatikannya tetapi tak pernah mendapat perhatiannya. Anjani pun hidup dalam asuhan Gitanyali bersama isterinya yang barul. Sementara Lasmini pergi merantau, pergi bersama hatinya yang terluka… sampai kemudian ia bertemu Tumenggung Bayan, harapan barunya… tapi kekasihnya itu pun kemudian tewas di tangan Brama Kumbara. Kebahagiaan seolah tak mau datang, hanya menggodanya, begitu tertangkap langsung buyar dan kembali ia terlontar ke sepi derita.

Kehebatan Lasmini dan sepak terjangnya yang selalu membuat ulah dimana-mana dengan ilmu cipta dewanya akhirnya membuat Brama Kumbara turun tangan, dari titik inilah selanjutnya Garnis, sebagai salah satu tokoh Madangkara digambarkan telah ditemui oleh Brama yang secara khusus keluar dari tapa semedinya dipengasingan guna mewariskan ilmu Cipta Dewi. Sebuah ilmu dahsyat gabungan dari Ajian Serat Jiwa, Lampah Lumpuh dan juga Cipta Dewa milik Lasmini. Ditangan Garnis, Lasmini yang sebelumnya berilmu hebat akhirnya menemui kekalahan telak.

O.iya, ada dua tokoh lagi yang belum diceritakan disini. Dua punakawan yang selalu mengiringi perjalanan Mantili dan Raden Samba semasa mengelana sebagai sepasang pendekar yang mengejar Miranti si Klabang Hitam. Nama keduanya adalah Merid dan Bongkeng.

Baik Merid maupun Bongkeng tidak punya ilmu silat apalagi kesaktian apapun. Keduanya adalah dua punakawan yang biasa menghibur dan membantu membawa-bawa barang didalam pengembaraan tersebut. Kelak, setelah Raden Samba menikah dengan Widati, Bongkeng mempunyai usaha sendiri dikadipaten Gunalaga dibawah kerajaan Sanggam dan sukses menjadi seorang saudagar. Merid tetap mengikuti Samba dan Widati.

Inilah kisah asli Saur Sepuh yang pernah ada diera 80-an. Sebuah kisah yang ditulis oleh almarhum Niki Kosasih dan menjadi populer ditelinga anak-anak sampai orang tua dijaman itu. 

Manakala terjadi perubahan naskah atau cerita antara versi asli dari kisah Brama Kumbara ini dengan bentuk visualisasi yang ada diberbagai sinetronnya, jelas bukan kesalahan dari Niki Kosasih. Apalagi bila kita lihat sinetron produksi Genta Buana dengan judul Brama Kumbara pada tahun 2013 yang jelas sudah merubah total keaslian naskah dari Saur Sepuh ini.

Saur Sepuh adalah bagian dari budaya bangsa dalam bentuk sandiwara radio yang mestinya kita lestarikan dan dijaga, bukan malah dirubah-ubah seperti itu. Lebih amburadulnya lagi, dalam sinetron yang tayang tahun 2013 itu, divisualisasikan bagaimana kerajaan Guntala bisa menundukkan kerajaan Kutai. Dan kerajaan Kutai itu disebut-sebut berlokasi di Jawa Barat. Ini benar-benar suatu pembodohan dan pemutar balikan fakta sejarah.

Kebetulan saya mendapatkan link rekaman cuplikan adegan tersebut dari salah satu video yang diunduh oleh seseorang di Youtube. Silahkan dicek disini untuk membuktikannya :

Yah, akhirnya, penulisan ini anggap saja sebagai catatan penyeimbang, gugatan atau kritikan untuk film-film Saur Sepuh yang dibuat berbeda dari versi pertamanya dalam bentuk sandiwara radio.

Saya tidak punya kepentingan apapun dalam hal ini kecuali untuk meluruskan kembali cerita yang dulu pernah ada dan saat ini cerita tersebut terancam punah dan hancur oleh sineas-sineas tertentu. 

Artikel ini berhubungan juga dengan : http://arsiparmansyah.wordpress.com/2013/01/10/musik-latar-sandiwara-radio-saur-sepuh/

Silahkan bergabung di Page Facebook “Kisah Asli Saur Sepuh” yang saya asuh di : http://www.facebook.com/pages/Kisah-asli-Brama-Kumbara-Saur-Sepuh/129184480599142 , klik tombol LIKE nya ….

Anda yang ingin bergabung dengan komunitas pencinta Sandiwara Radio Saur Sepuh di Google Plus, silahkan juga untuk ke sini : https://plus.google.com/u/0/communities/109257276565015366580 di komunitas ini, saya menyiapkan cerita asli Brama Kumbara per episode sesuai dengan naskah aslinya dulu. 

Salam Serat Jiwa :-)

About these ads

62 Responses

  1. Asslkm, seperti Ktab Suci juga ya lur, setelah meninggal nabinya eee diganti sana sini redaksinya sehingga seolah2 itu dari Nabi….dasar makhluk .

  2. Saya dulu juga suka mendengarkan radio ( sekitasr 1990 an). Yang saya amati tidak hanya ini, Kamandanu yang sebelumnya juga critanya sangat berbeda. Kamandanu kan punya kakak Arya Dwipangga. Nah masak kakaknya punya anak namanya Krisna ( tokoh pewayangan yang difilmkan di India). Seharusnya mem-filmkan cerita yang sudah ada alangkah baiknya tidak keluar dari cerita. apalagi dituliskan nama pengarang ceritanya. tapi brani mengubahnya :-( jadi ga asik. kita ga bisa nostalgia cerita dulu cos beda ceritanya.

  3. Kenapa ya tidak di siarkan sesuai dengan cerita aslinya, kan biar tak hilangkan cerita budaya bangsa kita, biar anak cucu kita kelak selalu tahu akan cerita aslinya, memang kita-kita ini sudah jauh dari cerita yang sebenarnya seperti pejabat-pejabat yang pada lari dari kerja yang sebenarnya, malah korup, eh larinya ke pejabat tapi emang ya coba aja kalau sudah berjalan sesuai dengan rel nya seperti kereta api hidup ini aman dan tak ada yang tersakiti, tapi kadang kereta api aja lari jalannya dari relnya ya . . . trus gimana dong

  4. Saya juga penggemar cerita ini malah mulai dari serial radio dulu kala itu saya masih sekolah SD kelas 3, tolong ceritain dong siapa itu Lasmini kenapa dia jadi musuh bebuyutan dengan Mantili dan Lasmini itu dulu kalau tidak salah kan pernah saling mencintai dengan Brama saya lupa
    Please . .

  5. Yg lbh heran nya .brama kumbara versi 2013 ko guru nya sekar ya.yg lbh hrn ny lg guru mencintai murit nya.flm skrg kurang seruh ah .naskah nya hancur berantakan. Ada pula lg pedang merah dan biru.yg sakti

  6. keren postingannya kang ……saya termasuk orang yg “fanatik” thd keaslian cerita sandiwara radio saur sepuh , saya belum baca seluruh postingan di atas , tp sedikit koreksi , nama kerajaan yg menjajah Madangkara adalah Kuntala bukan Guntala….nanti saya lanjutin bacanya ….salam serat jiwa

    • kang sandi tolong dong aku bagi cerita aslinya mau baca juga tuh …klo ada kirim ke (yussa_mochamad@yahoo.com) aku lagi nyari-nyari banget tuh ..!!!

    • saya setuju dgn koreksi kang sandhi… kerajaan Kuntala bukan Guntala.

  7. [...] Kisah Asli Brama Kumbara (catatan seorang pendengar Saur Sepuh tahun 80-an) [...]

  8. kok gurunya sekar tanjung itu cerita dari mana

  9. bagus banget postingannya.. pihak yang membuat naskah Brahma Kumbara yang disinetronkan perlu di beri kritikan, agar tidak sembarang mengubah cerita..

  10. Bagus sekali mas Arman, saya yang mengolah rekam SS hingga jadi master kaset, udah banyak yang lupa, karena memang arsipnya udah banyak yg hilang, Pihak sponsor sendiri yang mengClaim SS dan yg punya hak ciptanya udah gak punya arsipnya,lagi, makanya dengan kehilangan bentuk aslinya, memudahkan para pancalongok mengutak atik dan menyelewengkan alur ceritanya, semoga saja puzle di SS ini secara bertahap ceritanya dapat dirangkum lagi.
    Trims,
    Semoga kenangan ini dapat diturunkan lagi ke generasi berikutnya.

    • Subhanallah, saya merasa terhormat dengan kunjungan dari penata musik dan sutradara asli sandiwara radio Saur Sepuh era 80-an, bapak Indra Mahendra. Satu dari dua orang yang terlibat langsung dalam penanganan dan pendistribusian cerita Brama Kumbara dan keluarga Madangkara lainnya setelah almarhum bapak Niki Kosasih hingga bisa didengarkan oleh banyak anak bangsa pada masa itu.

      Iya pak Indra, sayang sekali kaset-kaset Saur Sepuh asli itu sekarang sudah susah untuk kita dapatkan kembali. Meskipun saya percaya sebenarnya masih banyak pengelola stasiun radio yang menyimpannya dan belum dikembalikan kepihak sponsor (Kalbe).

      Tulisan ini memang selain ditujukan untuk mengenang kembali cerita Saur Sepuh, sekaligus memberikan klarifikasi dan pelurusan ceritanya dari ulah sineas-sineas hitam yang telah mengacak-acak karya besar ini dalam bentuk sinetron abal-abal.

      Sekali lagi, terimakasih atas kunjungan dan tanggapannya pak Indra.

      • ma.af mas sebelum.nya…
        saya masih terlalu jauh tentang sejarah…
        mau tanya. kisah brama kumbara sendiri itu merupakan sejarah nyata atau karangan dari manusia sendiri ya….??
        sebelum.nya terima kasih

    • Pak indra tolonglah buatkan film Brama Kumbara dengan versi lama biar seluruh jagad tahu cerita yang sesungguhnya. Trims…

  11. SALUTTT… untuk bang Arman, yang begitu fasih memorinya akan kisah Saur Sepuh yang orisinil.
    Kalo saya boleh tahu bagaimana bang Arman bisa sedetail itu ingatannya tentang sandiwara saur sepuh? apakah bang Arman punya arsip, atau mungkin kasetnya barangkali..
    Terimakasih banyak

  12. Setuju..saur sepuh seolah kehilangan roh ketika divisualisasikan dalam bentuk sinema,apalagi sinetron yg terakhir ini,porak poranda sekali ceritanya.Yah..itulah orang2 kita,bisanya cuma mendompleng judul untuk kepentingan komersil.

  13. Mau sekalian nanya juga..Dua istri Brama diatas gak ketuker namanya ya?Seingat saya Harnum lah yg janda ibu dari Bentar dan Garnis,sedang yg putri kerajaan dan menjadi permaisuri adalah Paramitha..CMIIW,

  14. Kisah brama kumbara di indosiar tahun 2013 ini ceritanya memang ngaco!! Cuma menjual para pemain sinetron yg cakep-cakep aja.. Aneh memang memasukkan ide cerita yoko dan bibi lung di brama kumbara 2013 ini.. Bener-bener konyol… Dan terkesan stupid… Animasinya juga payah.. Kasar .. Nggak sehalus the return of condor heroes versi tahun 2008

  15. Mantili punya kuda hebat si Tunggul kapan munculnya ya…

    • Kalau tidak salah kuda yang bernama Si Tunggul itu adanya di cerita Babat Tanah Leluhur yang ditunggangi Anting Wulan, bukan Mantili dari cerita Saur Sepuh, sedang Mantili sendiri punya kuda yang diberi nama Si Kumbang

  16. Cerita kamandanu 2013 kayak tai…pa lagi tutur tinular..parah bgt….sutradaranya perlu di injek tu palanya….

  17. kenapa kisahnya selalu berubah

  18. Beda banget ya ceritanya -____-
    Saya aja tahun segitu baru lahir, tapi baca artikelnya mas arman jadi malas nonton brama kumbara yg sekarang. Bener tuh, kutai mana ada di jabar -___- ngaco amat.

  19. tolong dong indosiar, kembalikan cerita asli brama kumbara yang mendidik, saya tau drama ini sejak diputar diradio, saya penggemar berat saur sepuh,kembalikan aslinya

  20. saya penggemar berat sandiwara radio saur sepuh juga. beruntung saya menemukan postingan Bang Arman ini, mengobati kekecewaan saya akan saur sepuh versi layar lebar dan sinetron.

  21. Semoga satu saat nanti ada pihak yang akan membuat/ meliris sinetron Saur Sepuh yang ceritanya asli dari sandiwara radio dengan musik-musik latar seperti dalam yang disebutkan disini, sehingga bagi penggemar Saur Sepuh akn kembali menyegarkan kenangan di masa lalu, dan yang terpenting orang akan tau bahwa tayangan sinetron Brama Kumbara (Indosiar) sudah banyak menyeleweng dari kisah aslinya. Kasihan Almarhum yang telah menulis cerita ini

  22. Mantabs mas arman n aku juga geram ngikutin cerita brama kumbara di indosiar versi genta ini, sudah seringkali genta mengubah2 naskah asli cerita2 buah karya besar niki kosasih, knp juga keluarga niki kosasih se7 ceritanya diplesetkan spt itu meski sbnrnya bukan cerita nyata namun setidaknya karya besar itu di visualisasikan tanpa mengubah garis besar inti dan cerita yg sebenarnya , gemes saya sm genta , saya pecinta sandiwara radio sy seneng masih menemukan org2 spt mas yg masih ingin meluruskan cerita2 besar ini,
    Coba pihak genta mau memutar ulang cerita2 karya niki kosasih dgn cerita yg benar tanpa membelokkan karakter, alur, pasti akan lebih disenangi masyrkt, karna kl saya liat hanya genta yg mau memvisualisasikan cerita2 era 80an di radio2, duh sungguh sgt disayangkan sekali…
    Bravo mas arman

  23. semoga film brama kumbar menjadi asyik dan main y lebih lama

  24. Akhirnya saya dapet juga cerita asli Saur Sepuh. Setelah nonton Saur Sepuh 2013 yang berbeda ceritanya dengan jaman saya SD (pemainnya George Rudy dan Elly Ermawati di TPI), saya jadi penasaran dengan cerita asli sebenernya. Saya pikir, cuma saya yang mencak2 kesel pas nonton Saur Sepuh 2013 di Indosiar ini. Ternyata saya gak sendiri. Saya kecewa sekali dengan perubahan cerita Saur Sepuh yang jadi ancur seancurnya. Karena meskipun saya gak tau cerita versi radionya, saya sering nonton di video yang bapak saya rekamkan untuk ditonton berulang2 di rumah. Jadi saya cukup ingat dengan nama tokoh dan jalan ceritanya yang lebih natural dan tidak dibuat2. Kisah percintaan Brama dengan bibi Sekar membuat saya muak. Belom lagi tokoh Bramanya yang emosional dan Ardalepa yang antagonis. Seingat saya, hubungan Brama dan Ardalepa itu harmonis. Ardalepa bukan penggila perempuan seperti di Saur Sepuh 2013 ini. Gotawanya pun aneh…kenapa jadi muda sekali. Sungguh sayang sekali cerita yang legend seperti ini dirusak orang2 tidak bertanggung jawab. Thanks to mas Arman atas postingannya. Saya jadi tau cerita aslinya Saur Sepuh ini seperti apa.

  25. Kisah aslinya diatas lebih apik dan bernilai falsafah hidup yg bermanfaat. Reka cerita di indosiar mengecewakan…

  26. Saya kira semua penggemar berat sandiwara radio merasa geram. gregetan dengan tayangan “Brama Kumbara” di Indosiar, sudah ceritanya banyak yang berubah dari aslinya, tambah musik latarnya yang sangat tidak cocok dengan keadaannya.
    Masih segar dalam ingatan saya, bila Brama menaiki Burung Rajawali kebanyakannya musik yang terdengar adalah “Kitaro-Wings”, tapi disini (Brama Kumbara Indosiar), duuuuuuuhhhhhh, kapan semua kembali pada cerita aslinya????

  27. Tolong cerita brama kumbara versi 2013 buat seperti versi lama…

  28. kesuksesan sandiwara radio ss juga berkat kang indra mahendra .saya sangat kagum dengan ilustrasi musik dan teknik yang dibuat kang indra. suara ombak,suara kuda berlari atau suara pertarungan yang seperti terlihat secara nyata (terimajinasai dengan jelas),oh , ya lam kenal ya kang,mana fotonya? bisa ga ya kang indra aja yang menyutradarai sinetron di Indosiar,saya berharap brama kembali ke cerita aslinya, saya yakin pasti akan digemari,karena penonton kini udah jenuh dengan cerita yang terlalu maksa ngikuti tren pasar (?)
    bahkan maksa nyadur dari cerita film china atau film lain yg sukses.
    ayo dong… mari bangga dengan karya anak negri semisal kang niki

  29. mmmmmmm … mau nanya nih , sebenernya sosok brama kumbara itu nyata pernah ada di indonesia jaman dulu atau hanya dongeng dari alm niki kosasih ?

  30. Emang nonto brama kumbara versi indosiar 2013 bikin eneg,, bikin alor cerita seenak udele dewe….

  31. Slmt pg smua ane gbng nih…benr ane sngt kecw dngn pra pembuat crta2 sntrn ditv tntng saur seph..wkt lht prom’y sintrn brama kumbra di indosiar ane seneng,dlm hati asik bsa bernostlgia nih di era 80an..biar smp mlm ane tntn tuh..eh mlh ngecwain certa’y ga sama..ane jd mls nntn’y.cba klw crta’y mrip ama yg diradio pst tuh tmn2 kta yg dl prnh dngr sandwra’y pda nontn disetiap episd…untk para pmbuat sintrn saur seph dilyr tv buat crta’y yg sama,klw ssk psk’y mkn beda ga apa2 tp crta’y jngn diacak itu..trm’s

  32. ohh 9itu bro!!!

  33. nonton film kolosal fersi baru, seperti di indosiar tdak nyambung, gak seperti dulu

  34. untung di tayangan malam jam 9an,, menurutku cerita hanya sedikit edukasinya,,, ada nya cuma keserakahan jabatan,kekuasa,wanita gak cocok utk didikan anak2 sekarang males mau nonton,,

  35. semuanya ngawur tuh yang di sinetron ,dasar goblok yang bikin versi 2013,emang menarik sinetron ka ya gitu,nazis gw nonton nya

  36. nama nya juga visualisasi ……… menganut trand sekarang ………. paling tidak masih ada kemiripan nya ………….. klw kita menonton dng seksama pasti masih ada edukasinya ……..

  37. Ni dgn cpya

  38. if you want to know :
    Brahma means Kreator means Creator ..
    Kumbara means everywhere .. the core meaning of my name (Brahma Kumbara) is creating ubiquitous (Everywhere) … or Servant In Heaven …. King In Hell (thats my real profile) .. Kisah Brama Kumbara menceritakan Karakter sejati jiwa saya … yang di umpamakan saya hidup di zaman kerajaan berperan Sebagai Raja .. Ini adalah kisah yang menggunakan bahasa perumpamaan

  39. salut buat bung arman yg telah berusaha meluruskan cerita saur sepuh…saya masih ingat sewaktu kelas 3 SD di tahun 1985 setiap hari di radio mendengar sandiwara radio saur sepuh…saya kecewa, setiap kali ada sinetron saur sepuh di TV Swasta tdk pernah mengisahkan cerita asli saur sepuh…apakah ke depannya nanti ada pihak TV swasta yg mau?…waktu awal sinetron Brama Kumbara 2013 ditayangkan saya semangat menonton, tapi setelah beberapa episode ceritanya makin ngawur…saya tidak pernah menontonnya lagi skrg…moga semua harapan kita pecinta saur sepuh dapat terwujud…amin

  40. Sejak saur sepuh di filmkan,yg di perankan fendy pradana sebagai bramanya,sejak saat itu sy sudah gak mau lagi liat di film atau di sinetronya,jauuuuuhhhh banget dgn cerita aslinya ngawur…tokohnya tidak seperti imajinasi sendiri,jadi kecewa liatnya,kok sosok bramanya cuma kyk gitu doang,parah…sungguh sangat parah.

  41. kakek astagina itu pny adik seperguruan.knp gak diceritakan?bahkan brama cukup lama di gembeleng dia

  42. terharu membaca ulasan saur sepuh postingan mas Arman diatas,menghidupkan kembali kenangan masa kecilku dulu. thanks mas Arman,GBU

  43. sekarang sandiwara radio telah menjadi barang antik, benar2 kangeeeeeen mo dengerin MANTRA NAGA BUMI, MISTERI NINI PELET, si kameswara, kemana aaaja yah mereka sekarang

  44. kapan part 2 brama kumbara

  45. Mantab biar tau klo bikin cerita gak ngawuuuur.. Jos bos

  46. Maaf, apakah anda ada family dengan almarhum NIKI KOSASIH?

  47. dulu di thn 90-95an sy paling hobi dnger sandiwara radio,di antaranya tutur tinular, saur sepuh, nyai calon arang, ken arok, nini pelet, misteri gunung merapi, nyai basinga, apa lagi y lupa sy judulnya. pokoknya klo mndengarkan sandiwara radio imajinasi kita bisa jalan, beda klo nonton sinetron2 murahan masa kini, mnding nonton berita. sayang sekali stasiun2 radio sekarang gk ada yg mau mengangkat kmbali sandiwara2 radio yg sudah lama terkubur dlm ingatan para pecinta serial sandiwara kolosal jmn dulu. bagaimana y klo kita bikin sandiwara kolosal ciptaan kita sendiri? ada yg punya ide ceritanya? nulis skenarionya? sy mau klo jd pengisi suaranya.. he he…

Tinggalkan komentar anda ...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: